Barang di kamarku : Gitar Elektrik

Judulna mungkin aneh ya. Barang di kamarku ; gitar elektrik. Itu maksudna aku mo cerita tentang barang – barang yang ada di kamarku. Nah di kamarku kan banyak isina. Ceritanya satu – satu. Sekarang nie, aku mo cerita tentang gitar listrik. Gethoo… bro.!

Ok gini nih mulana. Sekitar bulan Juli 2005 kemaren kan KMTF – UGM (salah satu organisasi yang aku ikuti ngadain acara band gitu. Kami ngundang artis2 lokal Jogja (beritana ada tuh di situs KMTF). Nah berhubung aku masuk seksi acara, dan kebagian ngurusin artis, jadi aku banyak ketemu ‘n ngobrol ama para manajer dan personel band na. Dari situ api “ngeband” ku dulu waktu SMP jadinya berkobar – kobar lagi. Apalagi temen sejurusanku ada juga anak band, dan malah sekitar Maret nanti bakal ngeluarin mini album (nama na After20 *promosi nih..,he.he..*). Aku sering ngobrol2 ama mereka ttg dunia musik. Pokokna singkatna aku jadi pengen ngeband lagi gara – gara itu.

Dan lagi kalo liat iklimna Jogja, kan cocok banget tuh buat ngembangin musik. Soal na event banyak, terus perusahaan recording banyak, audience na banyak, dll Pokokna komplit dah.

Kebetulan deh bulan Agustus kan libur semester panjang tuh. Jadi aku balik ke Jambi (my lovely home). Dari Jogja aku dah niat tuh, sampe Jambi mo kursus gitar ama salah satu master guru gitar disana. Pas sampe Jambi, awalnya berjalan mulus. Soalnya aku bawa gitar kopong dari Jogja, dan di rumah ada gitar elektrik merek ternama (Prince *Joe Satriani aja gak berani make ni merk kan..*). Jadi bagus tuh, aku bisa latihan gitar sepuasna. Eh.., ternyata ibuku berangkat ke Medan, soalna kakakku wisuda (calon dokter gigi bro..). Nah, di rumah tinggal aku ama bapak. Jadi ya gak bisa bebas lagi. Musti ngurusin rumah : ngurus ayam, nyuci baju, nyuci piring, masak, ngurus toko, jaga toko, nutup toko, nyapu rumah, dst… (ibu rumah tangga tulen deh pokokna). Karena itu jadi sulit nyari waktu buat latihan gitar.

Masalah itu sih gak seberapa sebenarna, berikutna lebih menyedihkan. Suatu hari akhir na aku bisa keluar rumah ama sobatku (Ramos Hutabarat). Kami nonton festival band. Disana ada tuh sang guru gitar yang kucari. Eh setelah ngobrol kiri kanan, rupana dia udah gak ngajar gitar lagi.
Kata na sih udah jadi sound engineer gitu. Busyet deh…, gagal semua rencana. Akhir na aku ya latihan sendiri lah.., bermodal senam jari seadana, scale yang tak bertambah dan hal2 gak penting lainnya.

Akhirnya tiba saat aku musti balik ke Jogja. Dengan sisa semangat yang masih membara, aku bawa tu gitar merk ternama tadi ke Jogja, sementara gitar kopong merk “terpanggil” kutinggal di rumah. Niatnya biar di Jogja bisa eksplor lagi skill gitar na.

Nyampe Jogja, semangat naik lagi. Karena kan belum masuk kuliah tuh, jadi rajin senam jari lagi. Ndalemin blues, ngulik lagu dikit2. Tapi udah beberapa minggu akhirna aku nyadar (atau malah terhanyut ya??). Kalo memang mo nge-band gak cm itu modalnya. Kalo mo serius banyak hal lain yang kecil tapi berpengaruh banyak _dan juga_ BERMODAL BANYAK !! Salah satunya penguasaan sound. Wong effect gitar aj gak ada boss.., gimana mo belajar utak – atik sound. Ampli pun tak ada. Bisa aja sih sambil belajar di studio, tapi berarti kan butuh modal tuh. Sementara duit pas2-an nih. Tambah lagi akomodasi, gila aja jalan kaki dari kos ke studio band, soalna aku cuma punya GL-Pro (Goyang Lutut Pro-fesional). Dan ada yang paling krusial nih.., temen ngeband gak ada ! Ya kalo buat maen2 doang sih ada. Tapi kalo buat serius.., gak ketemu yang cocok.

Nah gitu deh.., sekarang gitar merk ternama itu cuma tersandar layu aja di pokok tempat tidur. Senar na udah pada putus, yang belum putus pun udah berkarat. Beberapa minggu lalu sih sempat naik lagi semangat. Nyoba2 bikin lagu. Trus rekam sendiri di komputer. Denger pertama kali sih bagus (terbawa susana sih..). Tapi selang dua 3 hari waktu aku denger lagi, ternyata lagu na kelewat bagus kayak na. Jadi susah nyari orang yg mau dengerin. Dan saat itu juga kusadari.., suaraku kalo nyanyi banyak fals na. (Ya.., aku tau emang aku sering fales kalo nyanyi, cuma gak nyangka kalo fales na sebanyak itu..!! *ya Tuhan, terimakasih kau sadarkan aku*).

Ya gitu deh kisah na, mengapa sampe ada gitar elektrik merk ternama di kamar kosku ini. Mungkin ada yang mau memberi sumbangan instrumen lain? Keyboard.., harmonika.., ato suling bambu pun gpp. Huh…, kayakna cita2 yang satu ini gak berkembang bagus.., cari yang lain ah… *woi.. Laban, dah tua kau tuh.., cepetan mikir..*

10 Comments

  • At 2006.03.20 02:23, bayu said:

    hahahahaha…….
    jadi dak ktemulah amo ary buruk tu?
    dak mau lagi diok ngajarin orang yo?
    gitar merk ternama tu kalo la dak minat lagi oper be lah ke jatinangor

    • At 2006.03.22 22:52, Okto Silaban said:

      Iyo Yu.., ntah ngapo Ari buruk tuh dak ngajar gitar lagi. Dah kayo mungkin yo?? 😀
      Hah..?? Oper ke jatinangor? Galak bayar berapo kau? kalo mau 7,5 juta aku lepaslah… :D~

      • At 2006.10.18 13:21, sriswan sianturi said:

        bang, ini riswan….. kan gitarnya bisa dipinjamin..eh sekaran lagi dipinjamin kan. ke anak-anak HKBP.. Ha…ha…ha…

        Bang lagi lapar nih entar ku datang tapi bayarin yaaa…. ajarin juga buat website sendiri ya

        • At 2007.05.17 21:21, ilham said:

          hai…………. aqu iaam aku mo tanyak bagai mana merawat gitar dan aqu mominta pendapat kalo gitar ku di rombak batangnya menjadi ibanez bagus gak?

          • At 2007.06.04 16:20, doni said:

            biar tidak teronggok lagi gitar ternamanya, harus ditemenin sebuah buku. judulnya: Gitar Elektrik Teknik Dasar dan Aplikasi.

            • At 2007.06.08 13:29, Okto Silaban said:

              He..he..he.., promosi nih.. 😀 Tapi kayaknya keren tuh bukunya..

              • At 2007.07.13 21:58, wmp allegro said:

                lucu jg crtnya bro…,tapi sayang ya gtr mahal kayak gitu gak dipakai,aku ada saran nich,kalau km pengen jago maen gtr kamu jgn terlalu terobsesi dgn yang namanya band,kamu harus gali lagi potensi yang ada dlm diri km,klu kemampuan individual km udh bagus baru kamu cari teman yg bisa km ajak ngebad,truz ikut beberapa vestifal n baru recording…

                • At 2007.07.14 22:57, Okto Silaban said:

                  Wah.., makasih banget mas atas sarannya. Tapi itu dia untuk menggali potensi pribadi pun sama saja, terbentur perangkat musik yang terbatas. Jangankan efek gitar, amplifier aja gak punya.. 😀

                  Mungkin nanti kalo dah kaya bisa ya beli perangkat2 musik yang sesuai selera..

                  Tapi kapan ya aku kaya??

                  • At 2008.06.17 11:11, arda86™ said:

                    mas…mas…mas…
                    saya jualan ampli home made, murah meriah,,,, 😀
                    kebetulan saya juga di jogja. disini ada samplenya, bisa coba2 dulu 🙂
                    hehehe…siapa tahu setelah 2 tahun posting masih blom punya ampli 😀
                    kalo tertarik bisa reply ke email. thanks 🙂

                    • At 2008.08.20 22:29, anne said:

                      hihihi .. ini lucu. dijogja ya mas? aku juga di jogja. salam kenal … 🙂
                      aku juga gagal terus mas belajar gitar. selalu nyerah saat jari kapalan, padahal katanya kalo udah kapalan, sebentar lagi pasti bisa. ah isu itu.

                      (Required)
                      (Required, will not be published)

                      semangka