Yang Tak Kusuka dari Ubuntu Feisty Fawn 7.04

Tanggal 20 April kemaren setelah berjuang mendownload Feisty selama kurang lebih 4 kali dari kambing.ui.edu. Akhirnya jam 7 malem aku berhasil (berusahanya dari jam 2 siang lho..! – niat banget nih orang..). Ya gimana gak niat.. Soalnya tadinya pake Ubuntu Edgy aman2 aja. Tinggal satu masalah, jack out speaker notbuk ku gak bunyi. Udah tak cari di internet ttg driver soundcard Compaq Presario V3000 di Edgy, tetap aja gak ketemu. Akhirnya nekat download ALSA dkk yang masih beta terus compile + install. Alhasil malah notbuk ku tak berbunyi sama sekali… oh tidak..!@#$$&**%  So wajar dong kalo aku niat banget download Feisty nya.  Teru gimana ceritanya dengan Feisty nya?

Ok.., untuk yang bagus – bagusnya ntar deh tak ceritain. Tapi aku nyeritain yang kusuka dulu deh.  Pertama, menu buat connect wireless nya, kalo service dari acces pointnya normal dan akses nya kenceng sih gak masalah. Soalnya dia tinggal klik gitu di pojok kanan atas.. (sori tak ada skrinsut nya..). Setelah klik biasa, muncul akses wireless yang tersedia, tinggal klik yang kita mau konek, beres. Lah tapi kadang2 kan ada beberapa acces point yang tidak segampang itu. Soalnya ada yang harus setting manual IP nya. Nah untuk pake mode manualnya agak ribet menurutku. Ada kotak tempat centang gitu buat enable / disable roaming mode. Nah aku sendiri gak ngerti apaan tuh roaming mode. Dan lagi masalahnya satu, kadang – kadang dia sering otomatis pindah ke jaringan wireless lainnya yang sinyalnya lebih kenceng. Kebayang kan kalo lagi download file iso yang besarnya 600MB-an, ketika tinggal 2kB, eh dia pindah jaringan.. Bikin stress kan..

Terus masih soal wireless nih. Dulu waktu di Edgy, aku pake network manager sendiri, bukan bawaan Ubuntu sih.  Dia bisa ndetek network yang available, dan bisa dikonfigurasi secara manul dengan mudah. Dan satu hal lagi yang penting, pake network manager tersebut dengan pake command dari konsol, hasil scan acces pointnya sama. Nah di Feisty Fawn ini sering banget beda. Kadang di NetworkManager Applet nya Feisty ini kedetek access point “Hotspot”, dengan sinyal penuh. Tapi dari iwconfig, keluarnya no acces point.. Begitu juga kebalikannya. Aneh..

Terus.., mmm Eh iya soal Video Playernya. Kenapa harus Totem-Gstreamer? Kenapa defaultnya gak Totem-Xine aja sih? Perbedaannya cukup sederhana, tapi sangat penting buatku. Di Totem-Xine kita bisa zoom videonya, sedangkan di Totem-Gstreamer gak bisa. Jadi kalo kita nonton DVD di notbok yang widescreen kan gak puas banget tuh.., soalnya dia ngepasin ukuran video out nya, bukan gambar dari filmnya. Bingung? Gini nih, kalo kita nonton DVD di PC, kan nanti muncul gambar film nya terus ada space kosong warna item di atas sama bawahnya kan.. , nah itu kan karena lebar monitor PC biasa (standar 17″ ato 14″) kan emang gak widescreen. Sedangkan DVD kan widescreen. Bayangin kalo kita nonton DVD nya di notbuk dengan screennya widescreen 14″, jadinya kan kecil banget tuh videonya.. Gak puas bos.. Nah kalo pake Totem-Xine bisa di zoom, jadinya pas filmnya di layar notbuknya. Puas nontonnya..

Soal plugin buat muter video? gak masalah, walopun di Totem-Gstreamer dipermudah dengan one-click install buat restricted-multimedia-plugin, di Totem-Xine juga tinggal install xine-plugin beres..

Mmmm.., apalagi ya? Kayaknya itu aja deh. Ntar kalo ada tak ceritain lagi deh..

Btw, overall Ubuntu is awsome.. ! Walopun aku masih kepikiran buat pake Debian Etch 4.0, soalnya di PC gue jalan mulus, dan semua plugin multimedianya jalan dengan sempurna, kecuali WMV. Yang aneh cuma satu, OpenOffice nya gak ada..

4 Comments

  • At 2007.04.28 20:32, zam said:

    hmm..

    masih mendownload 3 DVD Debian Etch.. 😀

    • At 2007.04.29 14:07, Okto Silaban said:

      Wow.. boleh juga tuh.., ntar bisa dong copy yah.. 😀
      Btw, bukannya dirimu ubuntuers?

      • At 2007.05.12 14:07, En Tay said:

        Sama persis mas! 🙂 saya pake Presario v3000 + Edgy.
        Sekarang pake Feisty Fawn. Relatif lebih BAIK!

        Cuma saja .. somehow entah kenapa WIRELESS nya ngga jalan. trus kalau dilihat di dmesg katanya ‘broad4xxx…” not found 🙁 napa ya?!?

        • At 2007.05.13 13:37, Okto Silaban said:

          Broadcom bukannya emang sering banget masalah di Linux.., kalo gak salah driver nya masih belum stabil gitu..

          (Required)
          (Required, will not be published)

          mangga