25 Comments

  • At 2007.07.09 08:55, zam said:

    penting lah..

    biar kita mahasiswa yg sok kecanduan internet itu tau dunia luar.. masih banyak hal yg selama ini ndak kita mengerti.. hidup di desa yg jauh dari peradaban kota.. menikmati persaudaraan dan tata krama khas desa..

    tpi yang paling penting, jadi ajang CARI JODOH!! 😀

    wekekekeke..

    aku KKN dapet A! lumayan buat nambahin koleksi nilai A yg minim di transkrip saya.. 😀

    nikmati aja..

    • At 2007.07.09 16:08, fathirhamdi said:

      KKN cuman seringnya salah eksekusinya sih..
      Semuanya pengin serba penak…
      baik itu DPL, KorKab, KorKot, dan hirarkis yang lebih diatasnya..
      Khas birokrat bgt lah…

      padahal nuntut mahasiswa untuk gini gitu yang nggak mutu…

      bisa dibilang.. system KKN ini bug-nya sudah di exploit cukup banyak.. dan tidak ada yang berusaha debuggin’ 😉

      Jadi.. masih perlu gak nih?

      • At 2007.07.12 16:13, desti said:

        Penting gak penting lah, To. Kalo buang waktu percuma buat apa? Enakan magang ato KP aja deh. Eh, aq gak wajib KKN dan gak ada magang lho. Asik apo aneh yo?

        • At 2007.07.14 11:57, adzy_maniac said:

          Menurutku KKN itu arahnya ke SOSIAL, padahal kalo emang nyata2 itu jurusan teknik kenapa pake itu segala. Bukanya lebih Manfaat klo di pake untuk MAGANG/KULIAH KERJA NYATA yang nyambung dengan sebuah jurusan. Liat PunyaQ

          http://adzymaniac.wordpress.com

          • At 2007.07.14 18:18, aad said:

            jangan terlalu dipikirin, dijalanin aja… dijamin MAK NYUSS!!! rasanya….
            KKN kan intinya pengabdian ke masyarakat, maksudnya biar mahasiwa juga berinteraksi dengan masyarakat dari “kasta” lain…

            • At 2007.07.14 22:54, Okto Silaban said:

              Makasih atas komentar – komentar kalian.. Hanya saja, kadang aku ngerasa KKN ini agak aneh. Dikasih tema.., dikasih aturan yang sangat ketat.. (walaupun pelaksanaannya tidak..), terus yang paling parah _TIDAK_ADA_DANA_ ..

              Seringkali saya dengar ada teman harus mengluarkan uang pribadinya sekitar 500-ribuan demi menjalankan program kerja KKN nya. Padahal kondisi keuangan keluarga teman saya tersebut cukup pas – pasan. Teman yang lain berkilah “Halah.., gak apa apalah demi membantu sodara – sodara kita yang dipelosok..”

              Begitukah caranya? Dengan mengorbankan orang tua yang morat marit cari uang demi “mengembangkan” suatu daerah tertinggal, yang pada kenyataannya justru lebih maju dari daerah asal si mahasiswa..

              KKN yang aneh.. 🙁

              Dan satu pertanyaan besarku masih belum terjawab.., mengapa universitas besar lainnya seperti ITB dan UI tidak mengadakan KKN?

              • At 2007.09.06 10:06, Om Buffon said:

                Bung okto..
                saya selaku salah satu alumni ITB mau memberikan komentar, mudah-mudahan tercerahkan.

                ITB memang tidak mengadakan KKN, tapi kita memiliki sistem yang kurang lebih mirip KKN yang bisa disebut KP (Kerja Praktek). Meskipun, tiap-tiap jurusan di ITB tidak semua mewajibkan KP di jurusan mereka dengan memandang aspek ketermanfaatkan ilmu mereka secara langsung.

                Untuk jurusan mesin, KP merupakan salah satu mata kuliah yang wajib diambil. Jangan dikira KP itu mesti harus ke industri yang hebat-hebat dengan alat yang canggih. Kamu bisa juga mengapliaksikan ilmu kamu ke daerah pedesaan,contohnya dengan membangun Pembangkit listrik mikrohidro. Hal penting selama melakukan KP, setiap mahasiswa KP harus memiliki satu orang yang mumpuni sebagai pembimbing. Sayangnya, mindset orang ketika melakukan KP mesti ke industri minyak dan gas, meski itu tidak salah, dengan KP disana mudah2an harapan mereka dapat diterima di perusahaan itu suatu saat nanti. KP yang telah dilakukan harus dipertanggugjawabkan dengan membuat laporan dan mempresentasikan kepada tiga dosen dari sub-bidang mesin yang berbeda. Kondisi presentasi itu dibuat persis seperti sidang tugas akhir. Katanya, sejak tahun kemaren presentasi harus disampaikan dalam bahasa inggris, boso jowo n sunda, restricted.Dalam mengabdikan bidang yang mereka kuasai ke masyarakat, dapat juga dengan mengikuti kegiatan ekstrakurikuler.

                Semoga semakin bingung,

                • At 2007.09.06 10:16, Okto Silaban said:

                  @Om Buffon: Weh.., ada bung Andy nih.. Ohh.., kalo KP di UGM juga ada. Konsepnya sama dengan ITB. Dan di UGM KP itu wajib untuk fakultas tenik, ditambah lagi dengan KKN yang wajib untuk semua mahasiswa S1. Dan pertanyaanku masih belum terjawab..

                  • At 2007.10.25 09:13, misbakh said:

                    komentar telat:
                    Saya alumni UGM.
                    20 tahun yang lalu saya KKN.

                    Yang saya dapatkan adalah kenang-kenangan yang tak terlupakan seumur hidup.
                    Di sana mendapat pengalaman baru, teman baru, pacar baru yang jelas menyenangkan.

                    Setelah lama kita hidup, yang kita dapatkan hanyalah KENANGAN di hari tua.

                    • At 2007.11.14 11:40, diyan artanto said:

                      yo penting lah bung okto karena dengan kkn kamu bisa ketemu aku dan itu penting buat sejarah hidupmu hahahahaha

                      • At 2007.11.14 20:44, Okto Silaban said:

                        @miskbah & diyan artanto : Jadi intinya KKN itu memang *hanya* menghasilkan kenang – kenangan dong.. 😀

                        • At 2008.03.14 14:15, IHSAN KAMIL said:

                          Sy juga mu ngambil KKN pas SP JULI -Agustus ini.Yups sy setuju kalo lebih penting KP/magang drpd KKN.Tp anehnya lagi jurusan sy malah KP yang dihapus,pdhal teknik.Aneh emang bener-bener aneh,mungkin ada pihak yang g mau ribet/sibuk.
                          Banyak yg memerlukan mhs KKN dr jur sy,tpi sayangnya g bnyak yg udah bs KKN,terkait KRS dan kurikulum yang baru,,,,ehm,semuanye pade ribet.

                          Anehnya lagi,nyampe saat ini sy belum jelas mau pilih KKN yang mana……
                          Mudah2an dengan KKN ini,dpt teman bru,pengalaman baru,lmu,dan yg paling pnting
                          …..baru (jd malu..)

                          • At 2008.03.14 17:21, Okto Silaban said:

                            @ihsan : nah inilah yg sering membuat saya mempertanyakan adanya KKN. Karena motivasinya sudah bergeser.. *atau memang dari dulu motivasinya memang seperti itu ya?

                            • At 2008.03.15 15:19, och4 said:

                              KKN UGM perlukah??? waktu pembekalan tau kan kalo UGM termasuk 3 univ yang mempelopori KKN. Jadi jawabannya sodara, UGM masak g buat KKN lagi orang dia yang mulai dulu koq. Hehehehe piss. Ehhh berarti tahun lalu KKN kan??? sama dong ma aquw. Tapi daquw di Kebumen n KKN reguler, jadi bebas mo ngapain aja. KKN dibawa asik dapet A jadinya. gitu lho… temen mu cuma 500, teman ku ada yang sampe hampir 2 juta. tapi malah ada yang cuma 50rb dari kantong sendiri. tergantung kita sih pinternya milih program ato malas mikir tinggal keluarin duit beres. tapi jelas menurut quw KKN perlu yg penting programnya bener2 yg dibutuhkan (kayak buat SIM Masuk Desa -aku buat ini dulu dan ternyata bisa sukses, n masyarakatnya hepi-). Dan demi keadilan sosial yang merata (tikabanget mode on)

                              • At 2008.03.18 20:29, Okto Silaban said:

                                @och4 : Behh.. dah bisa jadi bupati nih.. Penghayatan KKN nya dalem banget.. 😀 he..he

                                • At 2008.05.06 13:38, Kawul said:

                                  halo kang okto

                                  jawabannya kali kaya pepatah “laen ladang laen belalang, laen lubuk laen semangkanya”

                                  UGM kan universitas jawa, buanyaaaak banget ideologinya (aku rasa sih) yg njiplak ma budaya jawaisme. so KKN ini salah satunya!!!

                                  pengennya UGM kan mahasiswanya deket ma rakyat (pengennya lo tol) ya kaya pepatah jawa “ing madya mangun karso”. jadi UGM ni pengen bikin mahasisway jadi pemimpin yg baik di tengah masyarakat (lagi2 pengennya…)

                                  kalo UI n ITB kan beda!!! mereka dibangun kan atas dasar filosofi yg berbeda. buktinya sih liat aja lulusannya, dah kentara banget to….

                                  masalah penting ato tidaknya sih ya aku ra ngerti… tapi kalo aku ndiri sih penting kali ya.
                                  gak apa2 kan berbeda, walau pada akhirnya mengurangi sedikit profesionalisme akibat jadi terlalu jawa (inget kalo jawa deket ma Korupsi Kolusi Nepo = KKN) tapi setidaknya kita tau sedikit masalah budaya (gak di ajarin di kampus kan) meski mayoritas budaya juawa!!!

                                  hehehehw

                                  • At 2008.05.25 19:31, Awin said:

                                    Seru jg crta KKNnya.. Aku jg KKN juli nt,cm ga tau dimana.. Kupikir KKN penting2 ga penting si.masalahnya ketika ga nymbung sm jurusan,kesannya jd KKN yg ‘mekso’ gt lho.jrsnku DKV,pngalamn senior,KKN bs jd jjs n ajang cinlok.mending bwt KP,lbh brmnfaat;-)

                                    • At 2009.01.07 19:05, Zulfi said:

                                      Hehe.. saya belum KKN, mas
                                      Insya Allah libur semester panjang ini…
                                      Makanya ini lagi nyari2 info… pengennya sih KKN di daerah indonesia timur. di NTT atau NTB juga bisa

                                      • At 2009.01.11 02:48, aril said:

                                        menurut saya pertanyaan itu muncul karena anda ataupun teman-teman yang lain KKNnya di daerah yang tidak tepat sasaran seperti di kota maupun relatif dekat dengan kota.

                                        saya tahun kemarin KKN di Taman Nasional Bukit Dua Belas. disana kita mengajar anak-anak suku anak dalam membaca, menulis, dan menghitung. kita benar-benar di dalam hutan selama kurang lebih dua bulan. 10 dari 10 tim KKN saya terkena malaria.

                                        tapi yang paling saya rasakan adalah bentuk pengabdian, yang mungkin tidak seberapa…..tapi itu justru yang penting, jadi sebelum saya lulus saya tahu pengabdian seperti apa yang harus diberikan ke Indonesia.

                                        seperti yang teman saya katakan ketika KKN…”kita baru tersentuh kalo kita lihat, merasakan, dan menjalani suatu kondisi ketidakberdayaan dalam waktu tertentu”.

                                        • At 2009.04.25 06:38, obe said:

                                          tak penting kkn karena tujuan dan hasil akhir bruk.
                                          penting karena pelaksanaan proses dan tujuan serta hasil yang di capai sukses!!!!
                                          bodoh kali yang bilang biar bisa sosialisasi ama orang dari kasta lain ato orang ndeso.jujur aja aku aja dari desa2 kecil dan udah kualami yang namanya bersosialisasi.

                                          kalian pikir kalian sangat kota karena mengenal internet dan tau bahasa inggris???
                                          ubah cara pandang mu anak muda

                                          • At 2009.05.07 18:12, gusviyan said:

                                            oh salam kenal…

                                            Tahun ini kampus saya juga melaksanakan KKN tahun ini…Saya agak kesal sih , karena sebagai mahasiswa ekonomi saya juga harus KKN…saya tidak tahu apakah lebih baik KKN atau magang?

                                            • At 2009.05.19 19:51, fikry said:

                                              bulan juli-agustus nanti aku bakal kkn sebenernya ttp penting kok kkn, selama kita bs bikin program dan tema yg mengena dan bermanfaat buat warga tempat kita kkn. Pasti bakal deh kerasa tujuan sesungguhnya kkn.

                                              KKN-PPM(Pembelajaran Pemberdayaan Masyarakat), dari namanya udh ketauan tujuan utamanya sebagai pembelajaran mhs untuk mengimplementasikan ilmu akademis yg dimiliki dalam rangka memberdayakan masyarakat sehingga menjadikan masyarakat itu mandiri setelah program kkn selesai.

                                              kalo masalah biaya, itu pinter2nya kita aja mencari dana dari sponsor dan donatur. yang anggaran sampai 300juta pun bisa kok ngumpulin duit segitu dan siap melaksanakan kkn.

                                              • At 2009.07.07 16:17, di said:

                                                gue bru mw kkn skrg,,,ga tau itu pnting ato ga pnting,,gua cuma bharap itu mnyenangkan,,amin,,,

                                                • At 2009.07.28 10:06, ani said:

                                                  saya juga merasa aneh, lah kita dari jurusan manajemen ko’ disuruh ikut KKN juga, pa lg tema kkn kali ini tentang “pakan ikan”, mana nyambung……..!!!!!.
                                                  tapi ya karena kkn diwajibkan so kita terpaksa ikut, sekalian meramein n sapa tau dapat jodoh he..e..e..

                                                  • At 2009.08.01 03:42, jclub said:

                                                    hampir semua mahasiswa/ mahasiswi yg ikut KKN cm ingin nyari jodoh!!kenyataan emg bnr sprti itu, disna bknnya mjalankan program mlh asik dgn org2 yg disukainya,,mlh istilahnya KKN jd ajang perselingkuhan!!
                                                    bukan hanya itu saja, bagi penduduk yg mnj posko buat ank2 KKN merasa diuntungkan krn uang yg kita bayarkan untuk kebutuhan hidup qt slm disna mlh dipakai foya2.qt cm dikasih makan tempe tiap hari???
                                                    apakah ini yg dinamakan mendidik????!!!!!!!!!!!!
                                                    lebih baik KKN dihapuskan!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

                                                    (Required)
                                                    (Required, will not be published)

                                                    duku