Kenalilah Anak Anda

Cannabis SativaBukan karena saya sudah punya anak, ataupun berencana mau punya anak dalam waktu dekat ini.. Saya cuma miris dengan beberapa kejadian yang saya lihat dan saya tidak melakukan apa – apa untuk memperbaikinya, tapi cuma menulisnya di blog ini.

Sewaktu saya duduk di bangku SMP, saya pernah bergabung dalam sebuah band dengan beberapa teman dari SMA lain. Waktu itu saya kejatuhan tugas jadi vokalis. Lagunya Sweet Child O’ Mine (Gun N Roses) dan Mawar Merah (Slank), untuk suatu acara pentas seni SMP. (jangan salah, suara saya sekarang masih sejelek dulu kok..)

Setelah latihan ngeband, saya dan teman – teman nongkrong di rumah salah seorang gitaris kami. Di kamarnya sambil ngobrol gak jelas ngalur ngidul, si gitaris mengambil tape recorder nya. Dia menyetel lagu “Si Hebat” dari /rif. Waktu itu saya dan dia memang ngefans berat dengan /rif.

Selesai ngulik lagu, teman saya itu mengambil obeng dan mulai mempreteli bagian belakang tape recordernya. Saya cukup bingung waktu itu.  Sepenglihatan saya tidak ada yang rusak dengan tape recorder itu. Ternyata di dalam tape recorder itu ada gumpalan kertas koran yang diikat dengan karet gelang. Si gitaris mengeluarkannya dan menyerahkannya pada si drummer. Pelan – pelan kertas itu dibuka. Dan saya lihat di dalamnya ada lipatan – lipatan kertas koran yang sangat rapi dan sangat banyak jumlahnya. Si drummer membagikannya ke yang lain. Waktu itu saya sedang asyik menghapal 12 Bar Blues.

“Yo.. dimulai yo.. “, ujar si gitaris sambil membagikan kertas lintingan rokok. Koran dengan lipatan kecil itu pun dibuka, dan terlihatlah daun – daun yang sudah dicincang dan dikeringkan. Selain itu juga tampak beberap biji kecil. “Tembakau spesial..”, kata yang lain sambil terkekeh – kekeh.. Kalau seingat saya sih itu namanya Cannabis Sativa. Si basis sempat berujar, “Eh To.. tapi kamu jangan ‘nyanyi‘ ya.. “, sambil memberi senyum penuh tanda..

Jadilah kami berlima di kamar seorang teman saya. Dengan 4 orang dalam keadaan gak jelas, senyum – senyum, matanya merah, dst.. Padahal si ayah sedang menyiram anggrek di halaman depan, ibunya sedang memasak di dapur, dan si kakak sedang menonton telenovela di ruang tengah. Tanpa ada yang tahu apa yang terjadi di kamar itu.

Walaupun waktu itu saya menjabat sebagai ketua OSIS, bukan berarti saya orang yang bijak. Takut sih enggak, cuma saya bingung apa yang mau saya lakukan.. Telepon polisi? Memberi tahu orang tuanya? kakaknya? Atau diam saja sambil mendengarkan lagu “Jeni” dari rif/ ? Pada akhirnya saya tidak memilih satu pun dari opsi itu. Saya memilih mencoba mengarang lagu dari apa yang saya lihat…  (dan itupun gagal). Mungkin kalau saya ikutan “party” lagunya bisa bagus.. (Konon lagu – lagu Slank di jaman mereka masih nge-fly lebih bagus daripada setelah mereka tobat kan?.)

Nah, itu di sekitar tahun 2000. Sekarang tahun 2008. Kira – kira anak – anak sekarang seperti apa? Saya sempat melihat beberapa kejadian yang mirip dari berbagai keluarga di kurun waktu 1 tahun terakhir ini. Saya masih tidak tega untuk memberi tahu orang tua si anak. Saya sudah coba beri petunjuk, tetapi ternyata orang tua – orang tua ini begitu percaya nya sama anak mereka… Fiuhhh…!

30 Comments

  • At 2008.09.18 07:01, christin said:

    Kamu bakal percaya ndak to, kalo saya dulu kek mereka juga? 😀 Kaw belajarlah jadi orang tua yang baik ya. Semoga anak2mu nanti jadi anak yang beneran bisa dipercaya.

    • At 2008.09.19 01:09, Okto Silaban said:

      Heh? Tiin.. serius??! Kok aku gak pernah diajak..? 😀

    • At 2008.09.18 10:14, Gunawan said:

      Saya jg ngalami hal yg sama. Kaget. Selinting daun2 dalam amplop. Dlm kasus yg mirip, yg ditawarkan jg bokep. dsb. Dan kadangkala di hidup yg absurd ini, sesuatu menjadi tesis setelah kita melakukan antitesisnya. Bahkan anak balita sy harus jatuh 2 kali dulu dari tempat tidur baru dia bisa belajar utk turun dari tempat tidur dgn hati2 dan benar. Yg belajar sepeda jg, beberapa kali jatoh dan nabrak utk bisa hati2 dan bisa paham bersepeda akirnya. Dst. Benang merahnya sy pikir, sbg orangtua, bukan masalah percaya atau tidak percaya dgn anaknya. Tetapi gimana sbg orangtua bisa mendampingi anak melewati semua tahap itu dan akhirnya memahaminya. Orangtua juga harus bisa hadir pada saat anak “bingung” dalam memaknai pengalaman hidup yg baru dijalaninya. Jgn lupa praying “jangan masukkan anak kami dalam percobaan, bebaskan dari yg jahat” 🙂

      • At 2008.09.19 01:14, Okto Silaban said:

        “Tetapi gimana sbg orangtua bisa mendampingi anak melewati semua tahap itu dan akhirnya memahaminya.”

        Hmm.. berarti, gak papa nih si anak melakukan itu semua..?

      • At 2008.09.18 11:16, Thomas Arie said:

        Duh… pernah ngalami kejadian mirip. Tapi jujur saya belum pernah ngrasakan daun itu. dan kayaknya gak bakalan ngicipi deh…

        eh, itu rif/ atau /rif?

        • At 2008.09.19 01:15, Okto Silaban said:

          Yakin Thom? He..he.. Ntar tak bawain deh.. Lumayan buat nemenin waktu bikin desain web.. He..he..

          *yap, harusnya /rif , segera dikoreksi..

        • At 2008.09.18 11:59, Deny Sri Supriyono said:

          repotnya ya, jadi anak yang bener diantara lingkungan yang kurang bener.
          jadi dipandang nggak gaul dan aneh

          • At 2008.09.19 01:16, Okto Silaban said:

            ralat.. Anak yang agak benar, di lingkungan yang gak bener.. 😛

          • At 2008.09.18 12:16, Charly Silaban said:

            Dulu di jogja aku deket sama komunitas gituan amang hehehe.. tau opsi apa yang aku ambil ? Aku sering ngerjain mereka.. ku ganti jeroannya dengan potongan daun kering.. Kalo mrk lagi sange, bingung abis liat itu lintingan koq rasanya aneh. cuma tetep aja namanya sange ketawa ketiwi muka bloon smua hahaha.. Aku pura2 ngga tau aja.. Gitu juga sama temen yg suka mabuk, pas lg ngga liat kadang aku tumpahin minumannya.. Giliran dia bingung trus nanya, aku bilang aja baru kuembat.. “Gile juga lu Char hehehe…hiks.. hixs..”.

            • At 2008.09.19 01:24, Okto Silaban said:

              Diganti potongan daun kering? Tapi daun kering Cannabis? He..he..

            • At 2008.09.18 14:43, arjuna said:

              itu mustinya /rif sih
              tapi ga tau ya kalo fans mungkin nulisnya rif/
              hihihi

              • At 2008.09.18 16:07, Agus Supriadi said:

                Okto Silaban ketua osis??? Juga vokalis??? *speechless*

                • At 2008.09.19 01:21, Okto Silaban said:

                  Katanyaaa siiih…. 😉

                • At 2008.09.18 19:06, Irfan said:

                  beuh….gile beneer…kayak maen2 aja tuh plintir2 ganja…

                  • At 2008.09.18 19:08, Bidji said:

                    enak lho…

                    bener!!!

                  • At 2008.09.18 19:09, Bidji said:

                    enak lho…

                    bener!!

                    • At 2008.09.19 01:22, Okto Silaban said:

                      Bukannya enakan minum Fan? Jangan – jangan kamu di Malaysia jadi bandar ya sekarang?

                    • At 2008.09.18 20:43, Dhimas said:

                      Anak jaman sekarang kelakuannya aneh-aneh mas..

                      • At 2008.09.19 01:22, Okto Silaban said:

                        Orang tua juga bilang gitu sama sekitar 10 tahun yang lalu.. 😀

                      • At 2008.09.19 05:02, Pogung177 said:

                        lebih nikmat rokok Djarumku 😛

                        • At 2008.09.19 08:49, f said:

                          waspada. tidak semua yang terlihat begitu adanya 🙂

                          • At 2008.09.20 07:48, Alex Gunawan said:

                            Eh kemarin buat artikel ini ?????
                            apa kepikiran punya anak sama orang asing? hehehehe

                            Lumayan lho, blasteran

                            • At 2008.09.20 12:20, Okto Silaban said:

                              Gak kok, ini sebelum bertemu orang asing itu kok.. He..he..
                              Bukannya situ yang mau meminang gadis Jepang? hii..hii..

                            • At 2008.09.22 12:24, Harry said:

                              hampir sama kayak saya dulu, bedanya cuman gak pake “tembako” tapi “minuman”

                              • At 2008.10.03 19:48, Okto Silaban said:

                                Yang ini sih sebenarnya ada juga “minumannya”.. Tapi gak kusebut. Karena “minuman” masih sedikit saya tolerir.. 😀

                              • At 2008.09.23 08:38, Alex Gunawan said:

                                Wah, Boleh juga ide kamu……….
                                Seleksi kan dong gadis jepangnya…..
                                “Aku punya temen jepang yang tinggal di Indonesia, tapi sayangnya udah nikah……
                                Kemarin aku ke JAL, lihat pramugari jepangnya wuis…..”

                                Oh ya, promote dong blog ku……. sama jangan lupa artikel kamu ttg dirimu dan ……..
                                Saat pakai kostum Roman atau Greek, atau apalah…. ya…… !!!!
                                Your sweet Seventeen

                                • At 2008.10.03 19:50, Okto Silaban said:

                                  Aku gak pake kok kostumnya lex.. 😀 Malah tadinya sempat kepikiran gak jadi dateng..
                                  Sayang kamu gak dateng?

                                  Hei.. mana foto gadis2 JAL nya? ;p

                                • At 2008.09.23 11:19, aish said:

                                  *aku boleh mampir kesini kan mas?*

                                  wah,, untung aku blm pernah…
                                  trnyata hal2 yg kayaknya cuma ada di tivi itu begitu dekat dgn kehidupan kita ya??

                                  • At 2008.10.03 19:51, Okto Silaban said:

                                    Gak boleh Ish.. 😀
                                    Yaah.. begitulah Ish.. Di kenyataan itu kadang – kadang justru lebih parah daripada yang di TV.

                                  (Required)
                                  (Required, will not be published)

                                  apel