[Suasana yang sangat terasa berbeda ketika pulang kampung adalah dialog – dialog khasnya]

*ilustrasi, saduran dari berbagai dialog

Bulha : “Ran.. Wuaah.. Akhirnya pulang kampung juga kamu.”

Haran : “Iya Bul, kangen rumah. Eh, denger – denger anak si Mimin dah jadi PNS sekarang ?”

Bulha : “Iya.. Kan si Mimin dah lama nabung.”

Haran : “Nabung? Emang kalo nabung di Bank ada undian hadiahnya bebas tes PNS ?”

Bulha : “Ya enggak.., kalo dia gak nabung dari dulu, mau cari duit darimana dia buat “melicinkan” proses masuk anaknya si Mimin itu”.

Haran : “Waduhh.. Segitunya, beneran ?”

Bulha : “Ya iyalah.. Investasi itu namanya.. Coba aja itung, dengan model 30jutaan, hidup mu dan anak – anakmu terjamin seumur hidup. Walopun kecil, tapi pasti.”

Haran : “Investasi yang balik modalnya lebih pasti ya? He..he..”

Bulha : “Iya.. Soalnya kalo ngelicinin masuk TNI ato POLRI kan pasarannya kurang lebih sama. Tapi, ntar bisa aja suatu saat dikirim perang atau tugas di daerah konflik kan? Terus, harus kasih “uang penjamin” lagi biar gak dikirim ke daerah konflik.”

Haran : “Hadoohh.. tapi cuma beberapa aja kan yang kaya gitu. Wajarlah kalo dari satu sistem ada nilai error. Tapi, uang segitu kenapa gak buat buka bengkel aja Bul? Bukannya lebih menjanjikan dan “bersih”. Lagian setahuku anaknya si Mimin jago nge-bengkel ?”

Bulha : “Mana mau si Mimin.. Mending dia pake bisnis model dia dulu. Modal capek dikit, plus modal berani gertak, duitnya lancar juga.”

Haran : “Model bisnis kaya apa Bul?”

Bulha : “Gini lho.., misal tu tanah kosong di samping rumahnya om Karal. Yang punya kan tinggal di Jakarta. Nah, dia tahu bentar lagi mo dibikin ruko (rumah toko) disitu. Jadi dia nanem ketela, ubi rambat atau apa deh disitu. Ntar pas si empunya dari Jakarta dateng mo bikin ruko, dia minta ganti rugi tanamannya itu.”

Haran : “Lah.., kan bukan tanah dia Bul. Kok bisa?”

Bulha : “Teorinya Om.. Lah si Mimin pake ngancem dong.., kalo gak mau ganti ntar orang Jakarta itu gak bakal bisa bikin rumah dengan “tenang”. Tau sendiri teman – temannya kan preman – preman kampung sini. Lagian orang Jakarta itu mana mau cari ribut, mending ngasih duit kan..?”

Haran : “Hmm.. Kalo gitu, kamu tahu gak mana lagi tanah kosong di deket sini yang mau dibikin ruko?”

Bulha : (mengayunkan parangnya..)