Bulha dan Haran duduk di pinggir jembatan baru di bilangan Pogung Kidul. Sebuah jembatan baru yang menghubungkan jalan di sepanjang selokan Mataram dengan Jalan Monjali.  Sambil sesekali nge-Plurk via handphone Motorla c650 nya, Haran menampakkan mimik wajah yang gelisah. Sepertinya ada beban berat yang ingin diungkapkannya kepada Bulha.

Haran : “Bul, kok aku rasane pengen unplugged dari dunia komputer yo..”

Bulha : “Lah ngopo-e Ran?”

Haran : “Bosan, dab..! Gini deh.. aku tanya kamu sekarang. Kerjamu apa?”

Bulha : “Programmer..”

Haran : “Hobimu apa?”

Bulha : “Mmm.. main game online.”

Haran : “Kalo ada waktu senggang kamu ngapain?”

Bulha : “Biasanya sih ngerancang arsitektur web yang pengen kubuat.. Kalo enggak bikin sampler di Fruity Loop”

Haran : “Kamu gak pernah sosialisasi sama orang po?”

Bulha : “Ya pernahlah.. Hampir tiap saat malah.. Lewat Facebook, Plurk, Twitter, YM.. Macem – macemlah, dab.. Toh pacarku juga kerjanya graphic desainer, jadi kita selalu komunikasi via YM. Gak ada masalah tuh.”

Haran : (menirukan icon DOH nya Plurk) “Itu yang tak maksud.. Semua waktumu diisi dengan komputer..”

Bulha : “Ya.. ya.. gak juga. Tapi kan emang kerjaku programmer. Jadi tiap hari di depan komputer, ya aktifitasku jelas seputar itu dong.. Tapi kalo libur kan aku bisa bermain dengan duniaku sendiri..”

Haran : “Emang kalo lagi liburan kamu ngapain?”

Bulha : “Resolusi ku untuk liburan tahun ini sama dengan tahun kemarin, belajar seni..” (diucapkan dengan gaya yang mantap, pede, dan berapi – api, mirip kaya teman – temannya yang ikut MLM)

Haran : “Wuah.. Boleh tuh resolusinya.. Seni opo ki dab? Bikin band reggae, kursus nari ato apa nih?”

Bulha : “Yo ora lah.. Aku sudah ngerencanain, nanti setiap libur di tengah tahun pertama ini aku bakal belajar disain bergaya Realism dengan The Gimp sama Inkscape, nah tengah tahun kedua aku belajar seni Surrealism lewat animasi dengan Flash”

Haran : “Arrghhh.. Iki sing tak maksud tadi.. Kerja di komputer, hobi di komputer, kalo ada waktu senggang main komputer, sosialisasi via komputer, menghabiskan waktu liburan dengan komputer.. Kalo valentin-an, ngirim icon Coklat ke pacarmu lewat Facebook, kalo temen ulang tahun, ngasih gambar kue ultah lewat email.. Edan kowe ki..!”

Bulha : “Halah.. kamu ya sama aja toh.. Lha kamu juga network engineer gitu kok” (gak terima dibilang edan)

Haran : “Ya itu dia.. Makanya tadi tak omong ke kamu, aku pengen-e saiki unplugged dari dunia komputer.”

Bulha : “Lah, terus mau ngapain? Bikin toko bikini?” (tertawa terkekeh..)

Haran : “Semprul.. Ya bukan.. Aku mo buka warung makan nih. Tapi menu-ne spesial gitu lo..”

Bulha : “Piye emang konsep-e?”

Haran : “Nanti warung makannya tak namai : Kedai Ekor – Ekor. Semua menunya ada ekornya. Buntut sapi, buntut kambing, ekor kadal, ekor tupai, ekor kuda, ekor penyu, pokoknya serba ekor”.

Bulha : “Bhuaaa..ha..ha.. Siapa yang mau beli menu ekor – ekoran.. Ha..ha.. ”

Haran : “Ya gak gitu Bul.. Itu kan tergantung strategi marketing kita. Kalo strategi marketing dan brandingnya bagus, apapun bisa dijual. Gitu kan kata pakar – pakar bisnis itu”

Bulha : “Oh.. Udah siap dengan strategi marketingnya segala ni? Piye carane?”

Haran : “Aaah.. gampang. Nanti tak undang seleb – seleb blogger di Jogja buat makan di tempatku, terus nanti tak bikin komunitas online Kedai Ekor – Ekor. Kalo perlu tak bikin situs jejaring sosialnya. Nanti dilengkapi dengan fasilitas buat upload foto – foto pelanggan yang lagi makan di Kedai Ekor – Ekor. Tiap bulan aku pilih random siapa pengunjung yang beruntung. Kalau enggak dibikin voting online aja berdasarkan foto yang paling gokil. Selain itu ada chatroomnya juga.”

Bulha : (bengong)

Haran : “Waah.. aku dadi semangat ki. Ntar malem mulai bikin desain database situsnya ah.. Oh iya.. Aku harus pilih framework yang bagus buat bikin website – website itu nanti..” (melipatkan tangan didada, mengangguk – angguk, dengan pandangan menerawang).

Bulha : “Munyuk.. Podho wae…!!” (terjun dari jembatan)