Kali Ini, Jangan Mati Dulu

Dulu waktu kecil banget (sekitar umur 3 tahun *kata nyokap), di rumah ada kucing, tepatnya kucing betina. Nah nih kucing akhirnya punya anak, tanpa tau siapa bapak anak – anaknya (one night stand kali ya?). Salah satu dari anak kucing itu akhirnya gue pelihara. Dalam waktu beberapa minggu, tu anak kucing mati. Karena…, gue cemplungin ke sumur.. *yee namanya juga anak umur 3 tahun kan.

Sekitar kelas 2 SD, di sekolah waktu itu lagi musim banget temen – temen melihara ikan hias. Banyak abang – abang yg jual di pinggir pagar sekolah waktu itu. Gue akhirnya dibeliin bokap juga. Gue pelihara tu ikan, gue taruh di toples.. *maklum orang susah, kagak punya akuarium. Dan dalam waktu sebulan tu ikan mati.

Berikutnya waktu gue kelas 4 SD. Gue melihara kura – kura kecil. Gue beli di pasar ikan waktu habis main – main di pasar. Tapi gue ngeboong ke bokap, bilangnya tu kura – kura dikasih sama si penjual. *gue takut dimarahin karena ngeluarin duit buat beli kura – kura. Ya bokap gue jelas tau tabiat anaknya yg suka ngeboong *tapi ngegemesin* ini. Dan iya.., selang 2 bulan kura – kuranya juga mati. Karena gue taruh di kolam bebek di belakang rumah (maksudnya biar refreshing, berenang di kolam alami). Alhasil si kura – kura jadi mainan kawanan bebek tak berhati nurani itu, sampe mati..!

Waktu SMP ganti lagi. Salah seorang guru di SMP ngasih anak anjing kecil. Di rumahnya udah banyak soalnya. Anjingnya lucu. Gue kasih nama Pasven.. Dan sebenarnya punya piaraan anjing itu impian gue banget dari kecil. Cuma ortu gak ngasih. Berhubung ini dikasih guru gue, ortu gak enak kan mo nolak..

Dan ini yang paling sakit. Udah sekitar 6 bulan tuh gue main – main sama Pasven. Tiba – tiba suatu siang dia diem aja di samping rumah. Terus ngeluarin suara kaya kesakitan gitu. Lah gue juga bingung kan dia kenapa. Walopun gue kadang dikatain anjing *ehm*, bukan berarti gue bisa ngomong sama anjing beneran. Jadi ya gue liatain aja tuh anjing ngerang – ngerang. Makin lama makin pelan. Sampe akhirnya dia mati.. Man..! gue sedih banget waktu itu. Kata tetangga gue sih si Pasven diracun. Gak tahu deh siapa yang ngeracun. *jaman itu belum musim bikin TPF man.., apalagi Tim 8 !  Dan sumpah gue gak pernah melihara buaya..

Gitu deh, waktu kecil, semua yang gue rawat, gue pelihara pada gak berumur panjang. Nah waktu awal tahun kuliah akhirnya gue punya *piaraan* baru. Kata orang – orang namanya blog. Dan baru kali ini sesuatu yang gue rawat dan urusin, bisa bertahan selama ini. Gak nyangka udah 5 tahun umurnya, tepat 19 November kemaren. Met ultah ya blog…

Beberapa minggu lalu gue juga sempet kelimpungan gara – gara terjadinya error pada web dan domain silaban.net *IDWebhost tidak memberi kompensasi atas kesalahan mereka itu..:( * Gue pikir blog gue bakal mati di usianya yang masih balita. Untungnya domain silaban.net nya akhirnya selamat dari masa kritis, dan blog gue kembali nongol.

Moga – moga tetep bisa terus ngeblog, walaupun isinya makin hari makin gak jelas. *bangga*

// Hari ini saya menulis menggunakan sebutan orang pertama GUE, karena belakangan itu yang sering terdengar..

14 Comments

  • At 2009.11.20 18:34, MeiMei said:

    emang waktu itu dikasih nama Pasven ya? perasaan gak dikasih nama deh. tp emang tuh anjing lucu banget……

    • At 2009.11.21 07:17, Okto Silaban said:

      Kan yang ngasih nama aku sendiri.. 😀

    • At 2009.11.20 19:37, Yuda said:

      kayaknya ada yang kena culture shock “gue elu” nih ;;)

      • At 2009.11.21 07:17, Okto Silaban said:

        Hua..ha… Khusus posting kali ini aja..

      • At 2009.11.21 17:21, fathirhamdi said:

        uhui.. ada yang udah mulai “lu lu gue gue”.. 😀

        • At 2009.11.23 00:06, Kosha said:

          njis, baru mau ngebahas masalah “GUE GUE” di postingan ini, tapi kok udah banyak yang bahas ngga jadi aja deh…

          *lah terus itu apa kok ditulis* (doh)

          • At 2009.11.23 10:30, xebiet said:

            “gue cemplungin ke sumur.. ” sadis, kejem dst.
            “gue, loe dst” west betah n jadi wong jakarta ???

            • At 2009.11.23 11:04, Okto Silaban said:

              Sekali – sekali om.. Ha..ha..
              Biar pun ndak pantes kayaknya..

              • At 2009.12.03 11:59, Takodok! said:

                Jadi kalo nanti si gue, eh kamu melihara istri,beresiko juga ndak to?
                😛

                • At 2009.12.07 13:55, alfaroby said:

                  wah… mantap nih bahasanya,… aku pernha dengar cerita yang beberapa, kalau ternyata masa kecil “kamu” sangat penuh pengalaman yang unik,., hehehehehe.. eh ya,, tentang masalah yang elo dan gue tuh jadi ingat video suro dan boyo.. wkakakakakaka….

                  semoga culture yang ada sekarang tidak membuat “kamu” jadi kembali ke jalan yang benar, karena okto yang aku kenal adalah selalu mengambil jalan yang “salah”.. wkakakakakak

                  dan untung banget pas kuliah cuman melihara blog,,, coba kalau melihara “anak orang”.. wah wah wah,……

                  • At 2010.01.09 22:36, eviriyanti said:

                    Ini adalah salah satu blog yang paling sering aku datangi, selalu dapat hal baru saat menjelajah blog ini dan seperti minum es jus jeruk segar saat udara sekitar sangat panas.

                    hehee ini bukan rayuan gombal or kata-kata lebay, you are my fav blogger ^_^

                    • At 2010.01.11 17:12, Okto Silaban said:

                      Duh.. tolong pegangin dong… Aku terbang nih.. barusan dikipas.. 😀 he..he…
                      Ah… yakin nih ndak lebay Mbak? Ha..ha…

                      • At 2010.05.22 11:47, Agus Supriadi said:

                        Okto, gaya tulisanmu mantap sekali. Jujur seperti Samuel Mulia, tapi macho dan nendang.

                        • At 2010.05.22 12:46, Okto Silaban said:

                          Wew.., Samuel Mulia? *baru tahu ttg org ini*.

                          Tapi saya ndak Gay lho mas.. He..he..

                    (Required)
                    (Required, will not be published)

                    durian