Masa Depan Cerah Mobile Web di Indonesia ?

*Sedikit mengulang lagi dari twitter*

Seorang wanita, yang saya kenal sangat dekat, saat ini sedang bertugas di daerah bernama Onan Runggu, Pulau Samosir, propinsi Sumatra Utara. Beberapa waktu lalu dia mengirimkan pesan via YM (Yahoo Messenger), isinya : “Eh baca nggak statusnya si X. Maksudnya apa ya? Aku bingung deh.. “. (Ya, tentu status yang dia maksud adalah status seseorang di Facebook.). Di lain waktu pesannya : “Kok belum masuk ya emailmu kemarin itu? Bolak – balik aku cek gak ada di inbox..”

Anda pernah dengar daerah bernama Onan Runggu? Kalau dari kota Medan, anda butuh waktu sekitar 6 jam untuk sampai di tepian Danau Toba. Setelah itu anda harus menyeberangi Danau Toba dan dilanjutkan dengan perjalanan darat baru tiba di daerah tersebut.

Disana jangan berharap ada hotspot gratisan bertebaran seperti di Jogja, atau ISP dengan koneksi unlimited seperti di Jakarta. Akses yang pasti tinggal melalui network GSM. Dan ya, bukan 3G, tapi GPRS. Jadi jelas, di daerah tersebut bukan hal yang umum ditemui seseorang nongkrong sambil browsing menggunakan netbook.

Tapi.. Pada kenyataannya orang – orang disana juga tidak ketinggalan update dunia maya. Mereka tetap aktif ber Facebook ria, baca berita, baca email, dan chatting tentunya. Modal yang dibutuhkan tidak banyak soalnya. Kalau dulu seseorang harus mempunyai komputer dan membayar biaya internet yang mahal untuk sekadar menelusuri internet, sekarang cukup dengan HP yang support OperaMini dan koneksi GPRS hal tersebut sudah bisa dilakukan. Hei.., lagian sekarang banyak banget muncul HP yang harganya terjangkau dengan fasilitas bisa internetan.

Tidak cuma di daerah

Apa cuma di daerah saja pengguna internet mobile aktif ? Di gedung – gedung besar di Jakarta, karyawan yang tidak punya akses ke komputer, atau karyawan yang punya akses internet tapi situs tertentu di blok, juga menggunakan HP masing – masing sebagai “peluang terakhir” untuk eksis di internet. Apalagi kalau di kos – kosan, HP jadi hiburan utama. (Banyak kan anak kos yang gak punya TV. Tapi hampir semua punya HP)

Masih situs itu – itu saja

Ya, memang saat ini sebagian besar yang mereka akses adalah Facebook, Friendster, situs portal berita, dan situs mainstream lainnya. Belum muncul yang signifikan untuk situs atau web apps lainnya. (Apa mungkin Koprol nanti ya? Kayaknya mmm.. ).

Nah pada akhirnya orang – orang juga akan bosan dengan situs itu – itu saja. Mereka mulai mencari – cari situs lain. Mulai membuka situs yang juga ramai di kunjungi dengan browser di komputer. Tapi.., aah.. kok tampilannya tidak enak di mobile yah? Ganti situs lain.. Begitu lagi.., dan seterusnya. Mau jadi perhentian berikutnya? 😀

Dan memang situs – situs besar *lokal* yang ada, sekarang banyak yang sudah mobile friendly. Sebut saja, Detik, OkeZone, KapanLagi dan Kompas. Kaskus sendiri sudah mobile friendly, tapi sepertinya masih di “lewatkan” dengan bantuan Google, bukan develop baru (CMIIW).

Peluang

Ada dua peluang besar disini :

  1. Bisnis development web yang mobile friendly (ah.. saya sebut sajalah Mobile Web Development)
  2. Kalau ada yang bisa menemukan website seperti apa yang cocok buat para pengakses internet mobile di Indonesia ini, kayaknya bakal laris manis deh.

Menurut anda ?

[catatan]

Istilah “mobile web” mungkin tidak tepat. Tapi saya tidak ketemu istilah lain yang lebih pendek dengan makna yang saya maksud. 🙁

[link terkait]

Informasi statistik pengguna web via OperaMini (via @sandalian)

19 Comments

  • At 2009.12.03 22:17, yodi aditya said:

    lah kuwi wes cetho. arep digarap kapan kie web mobile-e ? *lirik http://catat.in

    • At 2009.12.06 22:48, Okto Silaban said:

      Lek catat.in ketok-e beda arah.. 😛

    • At 2009.12.03 23:11, pebbie said:

      hp gw browsernya masih WAP 1.2.1 @_@

      • At 2009.12.04 06:07, xebiet said:

        ra mobile n ra mudeng 🙁

      • At 2009.12.04 08:20, rotyyu said:

        Dulu sewaktu masih SMA di Siantar saya punya beberapa orang teman dari Onan Runggu.

        • At 2009.12.04 21:47, xidea said:

          Kalau aku perhatiin statistik real disini,
          ada peningkatan yang signifikan lae antara 2008-2009, di visitor -unique visitor- maupun pageviewnya..

          aku `berprasangka` trend BB -bundle inet dgn voice-, FB menunjukkan
          efeknya, plus mobile device yang mulai beraliansi `layar -agak- lebar` dgn
          browser mobile-nya bermunculan..

          opera mini?
          hmmm…
          mungkin bisalah dijadikan acuan,tapi konsep opera mini tersebut dengan mem`proxy`in di norwegia -cmiiw- itu bisa memperbesar `margin error` statistik pengakses diindonesia (karna koneksi internationalnya) -ini pendapat pribadiku, lae, hehehe-.. Nah, munculnya `opera mobile` jwbnya..

          kalo untuk `peluang` yang lae bilang,
          ta rasa bisalah web programmer langsung ke jd mobile web dev -ga beda byk pun malah awak liat- (medan kali aku ini ya :)) )
          aku malah melihat peluang itu agak cenderung ke mobile application lae -sesaat ini ya, mudah2an berlangsung lama-

          salam..

          • At 2009.12.06 22:55, Okto Silaban said:

            Wah.. lae Xi3a turun gunung.. 😀

            Iya juga lae.. bener itu.. Dari sisi web owner, statistik pengakses web dari Indonesia jadi agak kabur gara2 *diputer* dulu ke servernya OperaMini. Ya.., mungkin itu nanti model bisnisnya opera mini.., nyediain Analytics untuk mobile web.. 😛

            Untuk peluang iya.., dari sisi teknis emang gak jauh beda. Apalagi kalo kita asumsikan pengaksesnya pake Opera Mobile / Opera Mini. Yg lebih jadi tantangan itu menyusun User Interface nya. Memilih mana yang ditampilkan dan mana yang tidak itu yang sulit.

            Btw share dong lae suka dukanya develop versi mobile dari situs *itu tuh..* 😀

          • At 2009.12.06 11:58, alisyah said:

            gak seru ngenet mobile, kurang puas ngebaca teksnya.

            • At 2009.12.06 22:50, Okto Silaban said:

              Tentu saja ada keterbatasan. Tapi mau bagaimana lagi, akses internet termurah saat ini ya via HP. Apalagi kalau *sekedar* facebookan..

            • At 2009.12.08 11:25, ariau @geekylabs said:

              eehmm.. setuju.
              tidak hanya mobile web development aja (coding).
              tapi mobile web design juga cukup cerah. baik untuk mobile web design atau mobile app design.

              apalagi seiring dengan cepatnya perkembangan gadget macam blackberry, iphone, dan android. pasti kebutuhan mobile web (interface) makin meningkat.

              ah seandainya, iphone bisa lebih terjangkau seperti di luar negri. XD

              • At 2009.12.14 09:53, Okto Silaban said:

                Iya maksud saya web development itu secara utuh.. dari strategi, design UI, grafis, pemilihan content, hingga eksekusi..

                iPhone.. Hmm.. kayaknya sampai 10 thn ke depan tetep mahal ya di Indonesia.. Lari ke Nexian ajah.. ha..ha.

              • At 2009.12.11 10:06, bakulrujak said:

                bukan hanya web, model aplikasi siap pakai juga boleh dipikirkan juga toh..

                • At 2009.12.14 09:54, Okto Silaban said:

                  Kalo aplikasi (J2ME) memang masih terus berjalan. Tapi cukup repot memaintain nya untuk developer baru, apalagi single fighter. Keragaman platform itu masih menjadi momok yang menakutkan.

                • At 2010.01.01 09:31, download gratisan said:

                  yang jelas biaya akse sekarang lebih murah 😀

                  • At 2010.01.22 14:51, Haris said:

                    Setuju banget ni, Dunia maya emang g ada matinya. 🙂

                    • At 2010.03.17 12:57, Planet Orange said:

                      benar bang…. mulai sekarang ntah itu blog, portal harus mobile friendly… saya ada bahas masalah ini di planet-orange.org/mobile-version-for-your-blog-is-a-must

                      maaf kl post link di komen form…

                      • At 2010.09.16 14:49, Singgih said:

                        “Mobile Web Development” ? bahasa pemrograman yang cocok dan paling banyak dipakai di ponsel pakai apa ya? apakah java atau php&mySQL atau apa?

                        • At 2011.12.09 14:01, Hermawan Prabowo said:
                          (Required)
                          (Required, will not be published)

                          anggur