Alay, Orang Kantoran, dan Keluarga 2.0

Rumah Raminten

Di awal tahun 2011 lalu, saya jalan – jalan ke Jogja, kemudian menyempatkan diri tengah malam untuk nongkrong di Rumah Raminten (sebuah tempat nongkrong (minum – minum) yang menu utamanya agak unik : Jamu  -setidaknya itu yang saya tangkap). Duduk di lantai dasar, di sebrang saya ada meja besar yang memang diperuntukkan buat mereka yang mau nongkrong rame – rame.

Sekitar setengah jam kemudian, datang sebuah rombongan anak muda (alay?), dengan dandanan khas : bawa kamera DSLR, Blackberry, celana pensil, kawat gigi, kacamata frame besar, dst. Mereka duduk di satu meja. “Seru nih kayaknya..”, begitu ujar saya dalam hati. Kebayang mereka bakal cekikikan rame – rame sampai pagi. (ya kalau waktu saya kuliah dulu sih kaya gitu, nongkrong di angkringan atau burjo, cekikikan sampe perut mules, berhenti kalau yang jual angkringan mau pulang.. ).

Dan.. yang terjadi adalah.. 5 menit pertama mereka memang heboh, karena baru akan memesan makananan dan minuman. Setelah pelayan pergi untuk menyiapkan pesanan mereka.., satu per satu mulai mengeluarkan Blackberry masing – masing. Yap.., bisa ditebak, masing- masing akhirnya sibuk BBM-an.., Facebook-an, Twitter-an..  Dan ada dua orang yang akhirnya mungkin bosan, kemudian tertidur.

WTF..! Tidak kurang ada 8 orang jumlah mereka. Jauh – jauh dari rumah / kost- kostan ke situ, dan sampai disitu agendanya adalah : Blackberry-an bareng, sampai 3 jam..!!

Sejak itu saya memperhatikan rombongan – rombongan yang lain, baik di tempat ini maupun di tempat lain (kantin kantor, mall, food-court dll). Banyak ternyata yang begitu.

Orang Kantoran

Saya pikir itu hanya terjadi di kalangan anak – anak muda yang memang generasinya agak berbeda kulturnya (*ehm.. berasa tua..). Tapi.. ahh.., ternyata enggak juga tuh. Berapa orang dari kalian yang kerja kantoran dan pernah makan siang bareng (misal bertiga atau berempat), tetapi selama makan siang masing – masing sibuk dengan gadget masing – masing? Begitu makanan habis pun, hanya sesekali ngobrol. Kalaupun ngobrol topiknya : “Eh.. tadi gue baca di Twitter…… ” atau “Hahaha.. ini lho, temen gue status Facebook-nya..”,  atau kadang “Udah nyobain game ini belum?..” dst. Dan sekarang dengan ramainya Galaxy Tab, iPad, dll.. Makin banyak lagi variasinya..

Salah Anda

Pernah mengalami seperti ini ? : Lawan bicara anda seolah – olah mendengarkan, tapi pandangan matanya berpindah dari anda ke ke layar gadgetnya bolak – balik dalam frekuensi yang cukup tinggi, lalu menanggapi perkataan anda hanya dengan “Ooo.. “, “Hmm..”, “Iya sih..” dsb. Lalu tiba – tiba dia tertawa setelah melihat gadget nya lagi, kemudian meletakkan gadgetnya dan bilang : “Eh sori.., apa tadi..?”, tanpa rasa bersalah. Atau mungkin lebih parah, setelah meletakkan gadgetnya lalu cuma bilang : “Iya.. gitu.” Padahal kalimat terakhir anda adalah sebuah pertanyaan, pertanyaan yang sebenarnya sangat penting artinya bagi anda, misal : “Jadi, kalau menurut lu.. mending gue pindah agama aja atau putus aja dengan pacar gue?”

Anda tahu, dia sebenarnya 1 menit terakhir sedang berkomunikasi dengan orang lain di gadgetnya, bukan dengan anda. Salahkan diri anda…! Karena ucapan – ucapan anda kalah menarik dengan komunikasi teman anda itu di gadgetnya. Ya.. itu salah anda memang.. 😐

Keluarga

Di keluarga pun lebih sadis lagi. Beberapa kali saya melihat satu keluarga makan bareng di sebuah tempat makan di mall. Si ibu pegang BB, si bapak juga, anak yang paling tua pegang iPhone, yang kecil pegang iPad. Padahal, kalau mereka menyewa fotografer untuk mengabadikan momen itu, kemungkinan besar mereka minta di beri caption : “Makan malam keluarga..”  Ckkckckckc…

Saya kebayang kejadian sebelum mereka berangkat dari rumah :

Bapak : “Ayo bu.. jangan cepet dandannya, kita kan mau makan malam keluarga nih, jangan sampai telat..” (semangat)

Ibu : “Adeek.. (memanggil anaknya yang bungsu), iPad nya dibawa di dalam tas ya, biar enggak jatuh. Ayo cepet ganti baju sana..” (merapikan kalung barunya di depan cermin segede gaban)

Anak sulung : (update status Facebook : Siap – siap makan malam keluarga di Sushi Tei… Yeaaay..! Sooo excited..)

Anak bungsu : (BBM-an : Cuyy.. gue mo makan malem keluarga ni.. Seru deh.. ^_^)

Dan kenyataannya yang terjadi di restoran itu adalah :

Bapak : (BBM-an sama temen kantor, nanyain persiapan presentasi hari Senin)

Ibu : (BBM-an, ngegosipin temen arisannya yang mau cerai)

Anak sulung : (Twitter-an, yang isi Twitternya intinya : Asyiik banget nihh.. makan malem bareng keluarga di Sushi Tei… Lalu Twitpic setiap makanan yang ada di atas meja)

Anak bungsu : (Konsentrasi main game di iPad).

Keluarga bahagia?

Kesimpulan :

Ndaaak.. saya nulis ini bukan mau sok ngasih nasehat. Ini yang saya lihat. Hidupmu pilihanmu.., simpulkan sendiri.

12 Comments

  • At 2011.08.01 15:22, Nandi said:

    Gak kebayang kalo misal kita reunian…trus pada diem-dieman pada asyik sama gadgetnya masing-masing..what the heck! Ojo nganti lah..

    • At 2011.08.05 15:50, fendi ahmad said:

      wkwkwkwk…. sesuk awak e dewe yen kongkow dieling2 yo, Brur. ra sehat yen ngono kuwih, meskipun hinpune wis podo sagede baki!

    • At 2011.08.03 13:38, BenyBrebes said:

      Sama, lebih parah kalo pas di Musholla semua sibuk BBM-an…

      • At 2011.08.03 22:09, Ray Rizaldy said:

        hahaha, iya euy kerasa banget.
        well, gara2 sering dicuekin sama lawan bicara yang main BB saya jadi pake BB juga sekarang 😀

        salam kenal om labanux 🙂

        • At 2011.08.04 14:33, Okto Silaban said:

          Welah.. malah ketularan.. Haha..
          Eh ini yang bikin Toresto yah? 😀 Salam kenal juga..

        • At 2011.08.05 16:36, rotyyu said:

          Jadi lae ini termasuk kategori ya mana? Eh, btw ILC 2011 sepertinya cocok dijadikan ajang mengobati (sedikit) penyakit ini, panitia sudah wanti2 utk tidak bawa gadget karna acara di alam terbuka dan ga ada listrik 🙂

          • At 2011.08.05 19:10, Okto Silaban said:

            Saya masuk di tiga2nya sih.. haha.. Beuhh.. keren tuh ILC 2011.. Boleh juga konsepnya.

          • At 2011.08.05 21:18, dnwibowo said:

            wah, keren tulisannya. ini yg ada di otak gw dan tertuang tuntas ditulisan ini.
            yang dekat jadi jauh, yang jauh ya tetep jauh lah hehe 😛
            Salam kenal ;D

            • At 2011.08.10 15:38, alvonsius said:

              Mesti iki nulise sambil update status FB wkwkwkwk … Apik bosss …

              • At 2011.08.15 22:12, Aris said:

                hehehehe,..
                ntar kalo mau bikin reunian harus bikin syarat, gak boleh bawa bb atau gak boleh fesbukan and ngetweet.

                • At 2011.09.21 16:06, Dwi Setiyadi said:

                  Sorry ya to, kalo gw pernah nyuekin lo dan mainan BB, wkwkwk… :p

                  • At 2011.09.22 00:48, Okto Silaban said:

                    Tiada maaf bagi mu Wi.. Huh..!

                  (Required)
                  (Required, will not be published)

                  pepaya