Kamar Terbuka, Kamar Tertutup

Jogja – Bandung

Suatu hari, beberapa tahun lalu, saya main ke kos seorang saudara di Bandung. Waktu itu saya masih kuliah, di Jogja. Kos saudara saya ini khusus cewek, tapi tamu pria boleh masuk (belakangan saya tahu boleh nginep juga.. *asal ndak ketahuan yang jaga). Setelah melewati beberapa kamar, saya tertegun, ada beberapa kamar yang terlihat ada sepatu atau sandal lelaki di luarnya, dengan pintu tertutup. Spontan saya berbisik ke saudara saya “Ini ada cowok ya di dalam?”. Dengan santai dia jawab, “Iya kali.. Biasa itu mah.”.

Mungkin sebagian dari anda heran, kenapa saya mesti heran. Waktu itu masih tahun pertama saya kuliah, dan saya masih fresh dari “daerah” (istilah orang Jakarta untuk orang dari luar pulau Jawa 😀 ). Bagi kultur saya, hal itu agak “janggal”. Terlebih saat itu juga saya anak kos, di Jogja. Di daerah kos – kosan saya, kulturnya serupa dengan kultur di daerah saya. Jadi, kalau di kos – kosan cewek, ada tamu cowok masuk ke kamar, secara otomatis mengikuti aturan tak tertulis “maka pintu wajib terbuka”. Begitu juga sebaliknya, untuk kos cowok yang didatangi tamu cewek.

Saya waktu itu berbisik lagi ke saudara saya dengan polos, “Kok pintunya ditutup ya?”. Dijawab juga dengan polos, “Lha kalau dibuka ya malu lah.. Keliatan dong lagi ngapa – ngapain. Hahaha..”. Terbalik rasanya dengan yang saya pahami kalau itu terjadi di Jogja.

Jakarta

Sekarang saya masih jadi anak kos juga, tapi di Jakarta. Untuk masuk ke kamar saya, melewati beberapa kamar. Sambil lewat, sekilas saya melihat sebuah kamar yang pintunya terbuka. Kamar ini yang menghuni cewek, baru semingguan. Saya melewatinya sambil iseng melirik ke dalam (kepo..), ternyata ada tamunya, cowok. Saya ingat beberapa hari lalu juga pernah pintunya terbuka lebar, ada tamu cowok juga. Sambil melewatinya saya berujar dalam hati, “Lah.. si mbak ini, ada tamu cowok kok pintunya dibuka sih. Tutup aja lah..”.

Bukan kos saya saja yang berubah, sepertinya saya juga berubah. Entah kenapa.

Catatan: Ndak semua kos – kosan di Jogja seperti saya ceritakan tadi. Itu hanya di daerah sekitar kampus saya saja.

16 Comments

  • At 2012.01.13 10:19, harikuhariini said:

    kalo saya nanya, “kenapa harus dibuka?”

    • At 2012.01.13 13:15, Okto Silaban said:

      Kalau dulu, jawabannya “biar ndak dituduh melakukan yang aneh – aneh..”.

    • At 2012.01.13 10:41, christin said:

      kostku yang sekarang, di belakang UIN jalan Solo, semacam itu. kadang liat sendal atau sepatu cowok di depan kamar2 sekitar, dengan pintu tertutup. dulu pas masih kost di pogung merasa aneh sama kost yang bebas seperti itu tapi somehow sekarang biasa aja. kenapa ya? kita berubah?

      • At 2012.01.13 22:14, Okto Silaban said:

        Ah.. aku tak sendirian.

      • At 2012.01.13 11:23, fachrybafadal said:

        Oh,,kalo di Pogung memang budayanya gt ya bro? :))

        • At 2012.01.13 22:15, Okto Silaban said:

          Oo.. situ anak Gejayan soalnya 😛 hihihi

        • At 2012.01.15 18:53, dhanza said:

          untung pas kuliah gak ngekos… 🙂

          • At 2012.01.18 12:15, rotyyu said:

            Dulu pernah nonton reportase di tv, katanya di beberapa kota kehidupan mahasiswa kadang lebih parah dari yg lae sebutkan di sini. Konon sampai ada pembagian harta gono-gini segala pas pisah dari kumpul kebo.

            • At 2012.01.27 14:41, astonix said:

              Biasanya sih kalau daerah jogja seperti ini:
              Tutup pintu & korden, masukin sandal/sepatu pasangannya, puter musik keras2 :p

              • At 2012.01.31 10:23, Okto Silaban said:

                Ahh.. kalo itu mah di semua daerah Hahaha.

              • At 2012.02.03 19:53, riyan said:

                Bhineka Tunggal Ika kayaknya di daerah saya

                • At 2012.02.17 13:19, Xamthone plus said:

                  posting yang bagus.

                  • At 2012.03.28 23:07, hiraq said:

                    ‘hampir’ serasa membaca 17+ :))

                    • At 2012.03.29 13:44, Okto Silaban said:

                      Jangan.. 16+ ajah.., lebih muda lagi.. haha..
                      Weits.. blog baru Raq? 😀

                      • At 2012.03.29 13:52, hiraq said:

                        yoi…eh tapi ini ga bermaksud nyari backlink lho :))

                    • At 2012.04.03 11:28, icha said:

                      hooo.. terakhir saya nyariin kost-an buat temen cowo, dialog ama pemiliknya:

                      bisa sekamar berdua kok mba | saya dan dia bukan suami istri | oh gak apa-apa, disini gak perlu surat nikah kok | *shock*

                      (Required)
                      (Required, will not be published)

                      nangka