Direktur, CEO, Komisaris, Pemilik Saham dan Nasib Karyawan

Di sela waktu yang sedikit senggang menjelang jam pulang kantor, Bulha dan Haran ngabur sebentar buat jajan siomay di gang sempit sebelah kantor mereka. Seperti kelas menengah lainnya di Jakarta, obrolan tentang karir sering keluar di waktu – waktu seperti ini.

Bulha: Ran, gue pikir jadi karyawan di perusahaan gede bakal enak. Ternyata gak ya.

Haran: Gak enak gimana ?

Bulha: Duitnya sih lumayan, tapi tiap hari jantungan terus. Si bos mau ini itu dadakan mulu.

Haran: Ya.., tapi kan bos lo juga diteken sama bosnya lagi. Mau gimana lagi Bul, itu terusan.

Bulha: Jadi gue harus ngejar jadi direktur IT kali ya bro, baru hidup gue enak. Gaji gede, nyuruh-nyuruh anak buah. Biar deh mereka pusing.

Haran: Yakin lo? Lo pikir direktur IT lo gak diteken sama CEO buat neken budget, zero error, bukti impact IT ke bisnis. Belum lagi kalo CEO nya mikir IT itu cuma support function, cost centre, alias ngabisin duit. Pusing juga dia Bul.

Bulha: Nah, kalau ngejar jadi CEO kapan jadinya gue. Pindah ke perusahaan agak kecil kali ya, biar lebih mudah jadi CEO? Kalau jadi CEO atau direktur utama udah enak kan. Gak ada lagi yang nyuruh-nyuruh. Bebas. Duit juga gede pasti ya Ran?

Haran: CEO itu karyawan juga Bul. Yang ngasih perintah ke dia itu para komisaris, perwakilannya pemegang saham. Lebih gak enak lagi dia. Komisaris cuma bilang “pokoknya kenaikan sales tahun ini harus bisa 15%, harus berhasil juga ngeluasin pasar ke Malaysia”. Simpel kan, permintaan komisaris cuma 2 aja, tapi ya untuk ngejalanin 2 itu CEO nya harus jungkir balik siang malam, termasuk ngejungkir balikin direktur IT, direktur Finance, direktur HR, semua direktur deh. Nah lo yang paling ujung dijungkir balikin plus dibanting-banting deh Bul. Hehehe..

Bulha : Haha.. iya banget tuh Ran. Ahh.. nyesel juga gue dulu waktu muda gak serius bikin usaha. Kalau bikin perusahaan sendiri, baru deh tuh enak ya Ran. Gue yang punya, siapa yang mau merintah gue. Gak ada komisaris-komisarisan. Suka-suka gue. Telat gak ya bikin usaha sekarang Ran?

Haran: Siapa bilang pengusaha gak ada yang pusing Bul? Pengusaha itu juga banyak yang nekan. Mulai dari client yang gak mau tahu, komplain mulu. Urusan pajak, urusan ijin sama pemerintah. Oknum-oknum ormas atau preman yang minta jatah THR, atau ngancem macem-macem. Belum lagi kalau project atau orderan lagi sepi, karyawan harus tetap gajian. Tiap tahun karyawan pasti maunya gajinya naik kan, padahal belum tentu omzet naik Bul.

Bulha: Ahhh.. iya juga sih Ran ya. Eh, berarti memang yang paling enak yang punya saham dong ya. Kerja kagak, diperintah kagak, tapi tetep dapat duit. Pemilik-pemilik saham ini dong yang sebenarnya punya kuasa paling tinggi Ran.

Haran: Bisa dibilang gitu.

Bulha: Kalo gitu, gimana caranya biar jadi pemilik saham Ran?

Haran: Ya beli sahamnya. Paling gampang beli yang di bursa saham. Tinggal bikin akun di broker saham, setor duit, beli deh.

Bulha: Lohh.., gampang banget ya. Udah gitu tiap tahun dapat duit deviden lagi ya? Mending gue berhenti kerja aja dong Ran. Tabungan gue, gue beliin saham aja semua. Gajian sekali setahun kalau gede kan lumayan. Ya gak Ran? Hehehe

Haran: Ya kalau tabungan lo gede banget ya bisa Bul.

Bulha: Hah? Gimana maksud lo?

Haran: Contoh aja saham Unilever. Devidennya tahun 2012 sekitar 600 perak per lembar. Harga sahamnya 20 rebu perlembar.

Bulha: Oke.. Terus?

Haran: Nah kan rencananya lo berhenti kerja, terus dapet duit pertahun dari deviden saham. Nah anggep aja gaji lo sekarang 10 juta per bulan ya. Berarti sebagai gantinya, paling gak lo dapat 120juta setahun kan. Buat dapetin 120juta rupiah deviden, berarti lo harus punya saham Unilever 200ribu lembar. Nah buat beli 200ribu lembar saham Unilever itu butuh duit 20.000 x 200.000. Yaituuu..?

Bulha: Eem.. emm.. emmpat milliar??

Haran: Yoih bro.

Bulha: Darimana gue bisa punya duit 4 miliar buat beli saham??

Haran: Ya lo kerja yang bener sono. Kalau tiap jam setengah lima sore ngabur jajan siomay ya boro-boro jadi komisaris atau CEO, gak di-SP aja udah mending lo Bul. Kebanyakan ngayal lo ah.. Hahaha

Bulha: Taee..

CATATAN: Bulha dan Haran ini tokoh fiktif yang saya ciptakan khusus untuk blog ini. Silahkan lihat dialog-dialog mereka yang lain. Selamat hari Jumat bung.

7 Comments

  • At 2014.03.07 14:47, mandah said:

    wakakaka
    btw bang, bantu isiin blog sayah dong.. perposting selembar saham wes :))

    • At 2014.03.07 14:54, Okto Silaban said:

      Dikit amaat.. per posting 100 lot saham boleh deh.. hee

    • At 2014.03.07 15:25, christin said:

      hahahaha kampreeettt 4 miliar… jual diri juga gak dapet. kalo jual kamu dapet berapa miliar ya, to?

      • At 2014.03.07 15:46, Okto Silaban said:

        Aku jangan di jual Tin, ntar kalau mau dibeli lagi harganya naik, terutama hari Senin. Udahlah, aku disimpen aja di laci hati kamu yang mana gitu kalo bosen.

      • At 2014.03.07 15:53, Serendypity said:

        Yaudah, kamu beliin aku somay ajaaaa gimana? Gak sampe 4 Miliar kok Cyiiin, muach :*

        • At 2014.03.07 15:54, Okto Silaban said:

          RedVelvet aja gimana? Di Union.. Worker Union maksudnya, tuh yg sering demo. Hehe

        • At 2014.03.09 07:12, galihsatria said:

          Hahahaha, keren keren…

          (Required)
          (Required, will not be published)

          tomat