Kita Juga Menikmati Hasil Korupsi Pajak Loh

Malam itu Bulha dan Haran hanya tinggal berdua di salah satu pojok Hard Rock Cafe. Teman-teman mereka yang lain sudah pulang duluan. “Faktor U” kalau kata orang-orang. Sementara Bulha dan Haran masih menunggu penampilan band di cafe ini sekali lagi.

Seperti biasa, bulan Maret adalah bulan pelaporan SPT (Surat Pemberitahuan Tahunan). Sambil menunggu band kembali naik panggung, kedua warga Jakarta “kelas menengah ngehe” ini berbincang soal Pajak Penghasilan.

Bulha (B), Haran (H)

B: Lo udah kirim SPT bro?

H: Udah lah. Via online aja. Sekarang gampang kok. Lo udah?

B: Ah.., kalo gue sih gak mau laporin. Gak sudi gue. Gak rela gue gaji gue dipotong pajak. Toh ujung-ujungnya dikorupsi juga sama orang pajak.

H: Loh? Lo mau lapor ato enggak, ya tetep aja gaji lo udah dipotong.

B: Hah?? Kok bisa udah dipotong duluan? Ya gak bisa gitu dong Ran.

(Iya, ini yang sering orang salah kaprah. Dikira kalau habis laporin SPT, baru duitnya dipotong)

H: Yee.. Kan lo kerja di perusahaan nih. Tiap bulan gaji lo kan dipotong pajak penghasilan, dengan hitungan asumsi tahunan. Potongan PPh ini disetorin ke Dirjen Pajak oleh perusahaan atas nama lo. Perusahaan yang bantuin lo setorin pajak. Nah buktinya apa? Itu, lembar Bukti Potong Pajak. Form A apalah itu namanya. Itu yang dilaporin di SPT. Gitu loh Bul..

B: Ooo.. iya juga ya. Ahh.. tapi tetep aja gue benci sama mereka. Duit gue dipotong tiap bulan. Eh dikorupsi juga ujung-ujungnya. Kita-kita ini yang kerja mati-matian, mereka yang nikmatin. Ngehe lah.

H: Eh jangan salah. Bisa jadi, kita juga nikmatin hasil korupsi Bul.

B: Ya kagaklah.. Gue kan gak kerja di Pajak. Begimane caranye gue bisa ngorupsi duit pajak?

H: Emang lo pikir mereka korupsinya dengan ngambil duit orang-orang yang disetorin ke pajak?

B: Emang gitu kan?

H: Ya mungkin ada. Tapi yang besar bukan dari situ bro..

B: Lah terus?

H: Duit pajak penghasilan level cungpret kaya kita, kalau dikorupsi gak seberapa nilainya bro. Kalau mereka mau korupsi ya yang level gede. Level perusahaan. Misal nih, kantor tempat lo kerja, eh masih di PT. Suka Suki Delima Wirya kan lo?

B: Iya bro. PT. Suka Suki Delima Wirya. Kita sih nyingkatnya Susu Dewi. Hehehe..

H: Hehehe.. bisa juga tuh. Anyway, misal Susu Dewi kalau dihitung-hitung pajaknya 500 miliar nih. Terus orang perusahaan lo nemuin oknum di kantor pajak, “Pak gini aja deh.., pajak kita tolong dibantu biar bisa jadi 300 miliar. Ntar 10 miliar buat bapak deh.” Terus diatur lah gimana caranya biar biar akhirnya pajak Susu Dewi turun jadi 300 miliar. Si oknum kantor pajak dapet deh duit 10 miliar. Ntar urusan dia lah bagi-bagi itu ke siapa aja biar data Susu Dewi pas.

B: Ohh gitu cara korupsi nya. Ya tapi tetep aja bro.., oknum-oknum kantor pajak itu yang jadi tajir. Cungpret kaya kita tetep aja jadi kuli kelas menengah ngehe..

H: Nahhh.. itu dia lo salah nangkep. Kan pajak Susu Dewi tadi harusnya 500 miliar. Terus akhirnya setelah kongkalikong, simsalabim, jadinya 300 miliar. Artinya Susu Dewi punya kas tambahan 200 miliar dong? Buat apa? Ya bisa jadi buat bonus lo di akhir tahun, atau THR, atau biaya rekreasi kantor kalian. Bisa jadi, lo ikut nikmatin juga bro.

B: Masa sih orang kantor gue gitu?

H: Ya gak tau bro. Itu kan kemungkinan. Bisa jadi orang kantor Susu Dewi yang ndeketin oknum orang pajak. Atau mungkin juga oknum dari kantor pajaknya yang maksa Susu Dewi. “Pak, ini pajaknya kita atur jadi 300 miliar aja ya. Tapi ya, mohon pengertiannya..”. Terus orang kantor lo nolak, “Wah, kita gak bisa Pak. Ini sudah resmi, Pak.” Ntar dia bisa jadi ngancem balik “Oke, kalau gitu kita harus audit dulu semua laporan pajak Susu Dewi dari tahun 2000”. Jreeeeng..! Mampus gak lo.

B: Ya biarin aja mereka audit, Bul.

H: Ya.. Okelah, anggeplah Susu Dewi emang bersih banget urusan pajaknya. Tapi proses audit ini pasti bakal nganggu operasional perusahaan. Apalagi kalau masuk ke media, bisa-bisa produk kantor lo jadi dibenci orang. Akhirnya gak laku. Atau urusan perijinan ntar jadi sulit gara-gara ini. Rugi juga kan Susu Dewi?

B: Ya.. iya sih. Makanya gue benci mereka. Suka ngancem-ngancem kaya gitu loh, Ran.

H: Kan gue bilang tadi. Bisa jadi oknumnya yang maksa, bisa jadi orang kantor lo sendiri yang ngajak main.

B: Eh, tapi bro. Kalau bener Susu Dewi ngasih 10 miliar buat oknum tadi, pasti ketahuan dong. Gile, tiba-tiba nongol transaksi transferan 10 miliar. Ya kan?

H: Ya mereka gak goblok lah bro.. Gampang itu mah. Nih salah satu contoh gampangnya. Si oknum kantor pajak, punya bini nih. Bininya punya adek.

B: Adeknya cakep gak bro?

H: Taee.. Ini ilustrasi nyeett..!

B: Hehehe.. iye.. iye.

H: Nah jadi, adek bininya ini, bikin perusahaan. Perusahaan desain web gitu deh. Ntar, Susu Dewi, bikin kontrak ke perusahaan iparnya ini. “Pembuatan website bla..bla..bla..”. Nilainya 10 miliar. Padahal paling bikin satu halaman website doang. Duit ditransfer kesana, ntar urusan iparnya itu lah gimana caranya biar sampe ke si oknum orang pajak itu. Beres kan?

B: Perusahaan iparnya ini namanya apa bro?

H: (bingung) Hah? Ini cuma ilust.. Err.., nama perusahaannya Susu Dewa, Bul. (udah capek ngejelasin)

B: Gak mungkin bro!

H: (makin bingung) Kok gak mungkin?

B: Dewa kagak punya susu bro..! Hehehe..

Jedumm…!

Suara drum menghentak dari atas panggung. Band yang dinanti sudah kembali naik ke atas panggung, membawakan lagu “Rock Menggema” dari Roxx, group band rock tenar Indonesia di sekitar tahun 90-an.

 

CATATAN: Bulha dan Haran ini tokoh fiktif yang saya ciptakan khusus untuk blog ini. Nama perusahaan dan kisah di atas juga fiktif belaka. Silahkan lihat dialog-dialog mereka yang lain. Selamat hari Kamis bung.

 

3 Comments

  • At 2015.03.19 17:34, christin said:

    soal pajak ini, rasanya emang bener-bener gak rela kalau pajak dipake buat yang bukan peruntukannya. tapi ya mau gimana lagi, mulai dari diri sendiri ajalah tertib bayar dan lapor pajak sambil berharap keadaan ke depan jadi membaik.

    (semoga kamu ndak mbatin “prek.. gajimu kan dari pajak rakyat”) :mrgreen:

    • At 2015.03.19 22:40, Okto Silaban said:

      Wah.. keduluan.. Hahaha

    • At 2015.03.30 09:12, Roifi said:

      wakakakaka bener banget nih…
      orang seling salah kaprah dikiranya korupsinya ngambil dari kas uang ygmasuk….

      (Required)
      (Required, will not be published)

      rambutan