Mampu Bayar Pun Belum Tentu Bisa Konsultasi dengan Dokter Terkenal

[Foto: aeu04117 | flickr.com]
Suatu waktu saya pernah diberi saran yang bertolak belakang dari dua dokter spesialis di sebuah rumah sakit terkenal di daerah Jakarta Selatan. Anehnya, kedua dokter ini ruangannya hanya bersebelahan. Dokter yang pertama langsung suruh operasi, lengkap dengan penjelasan biaya-biaya dan opsi paket yang tersedia. Sementara dokter yang kedua bilang tidak apa- apa, rileks aja. Bahkan cuma dikasih obat beberapa butir saja.

Tentu saja saya tidak datang ke kedua dokter itu secara bersamaan. Saya datang ke dokter kedua untuk mencari pendapat kedua (second opinion) setelah dokter pertama tanpa blabliblu dengan super excited bilang mau memberikan tindakan operasi.

Lepas dari dokter yang kedua, rasanya lebih plong tentunya. Tapi gara-gara itu saya jadi kepikiran cari dokter yang lebih ahli lagi (third opinion). Dari hasil Googling sana-sini dapatlah nama seorang dokter yang sudah senior. Dokter ini pernah mengurusi orang yang sangat penting di negara ini. Jadi ketuanya malah kabarnya.

Saya tahu, biaya konsultasi dengan dokter ini pasti tidak murah. Tapi siapa takut, saya bisa bayar kok. Maksudnya, asuransi kantor yang bayar. Hehe.

Saya akhirnya dapat jadwal konsultasinya. Di RS.X, hari Selasa jam 8 pagi. Ya sudah saya telpon untuk membuat jadwal konsultasi.

Setelah basa-basi pembukaan pembicaraan.

Saya (S): Oo oke, kalau gitu saya mau daftar untuk konsultasi selasa jam 9 ya.
CS: Maaf, Pak. Tidak bisa. Untuk reservasi jadwal harus di hari H. Mulai jam 8 pagi.
S: Ok deh.

Selasa minggu depan. Sekitar pukul 8.30.

S: Saya mau reservasi konsultasi untuk hari ini paling 30 menit lagi saya sampai sana.
CS: Wah sudah penuh, Pak. Dia emang cepet banget penuh, Pak. Jadi harus cepat-cepat.
S: Ya sudah. Ok.

Minggu depannya lagi. Hari Selasa, pukul 7.55 saya telpon tidak ada yang angkat. Saya beres-beres sebentar. Pukul 8.05 saya telpon kembali.

CS: Maaf, Pak. Hari ini tidak ada jadwal konsultasi. Jadwalnya visit pasien.
S: Waduh.. Terus gimana dong, jadwalnya kan cuma Selasa?
CS: Kalau mau Sabtu, Pak. Waktu dan prosedurnya sama.

Sabtunya saya ada urusan lain. Jadi Sabtu minggu depan baru saya telpon lagi. Kali ini tepat pukul 8.00

S: Mau bikin jadwal konsultasi dengan dokternya hari ini. Mbak.
CS: Hah? Dokter X hari ini gak ada jadwal, Pak. Adanya Selasa.
S: Loh? Kemarin kata CS nya ada di hari Selasa dan Sabtu.
CS: Sabtu enggak ada Pak. Selasa doang.

Ya sudah. Ngapain saya adu argumen. Selasa minggu depannya saya telat bangun. Sekitar pukul 8.10 saya telpon.

CS: Wah. Udah penuh, Pak. Bapak kurang cepat. Sabtu aja Pak.
S: Kata CS Sabtu dia gak praktek? Mana yang bener nih?
CS: Bener Pak. Ada kok Sabtu.

Sabtunya.

CS: Ooh. Kalau Sabtu gak ada konsultasi, Pak.
S: Laaaah.. Ini udah dua kali loh, CS nya bilang dokternya ada hari Sabtu.
CS: Ohh. Kalau ada sih memang ada Pak. Tapi khusus visit pasien, gak ada konsultasi.

Selasa depan. Pukul 7.57. Telpon gak diangkat.
Coba lagi Pukul 8.05.

CS: Hari ini khusus visit Pak. Konsultasi ditiadakan.

Errrrr…

Ok. Sekarang saya curiga sebenarnya dokternya sudah meninggal. Semoga arwahmu tenang, dok.

**

Tapi seriusan deh. Ini bikin saya mikir. Ternyata mampu bayar dokter terbaik (red: dengan asuransi kantor), bukan berarti serta merta dapat akses. Sudah kaya ngurus calo ke pemerintah aja. Kalo gak punya koneksi khusus, ya sabar aja.

Kenapa gak coba ke RS lain tempat si dokter ini praktek? Sudah. Kurang lebih intinya sama, gak dapet-dapet. Ya sudahlah.


                   

2 Comments

  • At 2016.04.07 12:16, erricgunawan said:

    Semoga arwahmu tenang, dok.

    ?

    • At 2016.04.07 13:11, Okto Silaban said:

      Kan ceritanya saking keselnya gue ngira si dokter mungkin udah meninggal. 😀

    (Required)
    (Required, will not be published)

    jambu