Indosiar Lokal Jogja vs Jogja TV, Bukti Potensi TV Lokal

IndosiarKalau di TVRI ada yang namanya TVRI Lokal, seperti TVRI Jambi, TVRI Jogja, dll. Nah kali ini nampaknya Indosiar mencium peluang bisnis yang bagus dengan model siaran seperti ini.

Beberapa waktu lalu saat nonton film di Indosiar, tiba – tiba muncul newsticker (teks berjalan di bagian bawah layar TV). Tulisannya berbunyi kurang lebih : “Sesaat lagi saluran ini akan berpindah ke saluran lokal”. Aku dan temenku awalnya tidak mengerti maksudnya apa.

Tadi pagi setelah berkeliling – keliling Jogja melihat sisa – sisa perayaan Tahun Baru, aku menghidupkan TV tunner untuk melihat berita. Saat itu aku membuka saluran Indosiar. Aku bingung kok seluruh berita dan acara – acaranya seputar Jogja saja. Dan di bawah logo Indosiar pun tertera teks Yogyakarta. Ternyata ini adalah saluran Indosiar lokal Yogyakarta. Wow.. suatu hal yang baru nih.

Secara umum bentuk desainnya terkesan masih copy paste dari Indosiar nasional (ya jelaslah.., memang sama – samaIndosiar kok). Tetapi untuk kualitas acara, aku rasa masih kalah dengan Jogja TV. Masih “kurang Jogja”.

Saya tidak tahu apakah RCTI, Trans Corp, ANTV, dll membuka saluran lokal juga di daerah lain. Tetapi yang jelas ini membuktikan bahwa potensi TV lokal sangat besar. Kebetulan kesempatan ini tidak dimanfaatkan dengan baik oleh pemain lokal, maka TV Nasional yang mengisinya. Saya katakan tidak dimanfaatkan dengan baik, dengan melihat Tugu TV yang akhirnya tutup, kemudian RBTV yang kualitasnya tidak pernah membaik. Untungnya masih ada Jogja TV yang saya nilai perkembangannya cukup baik. Bahkan beberapa acaranya sudah melekat di benak warga Jogja.

Kalau stasiun TV Lokal tidak segera berbenah.., bukan tidak mungkin mereka akan mati dengan sendirinya. Di Jogja sendiri sedang ada persiapan statsiun TV Lokal baru, bernama Malioboro TV. Di Jambi pun saat ini sedang dipersiapkan Jambi TV.

10 Comments

  • At 2008.01.02 10:31, mr.bambang said:

    Salam kenal, Kualitas gambar dan acara yang ditampilkan dari TV lokal juga kurang bagus jika dibandingkan dengan TV nasional. Kesan yang sering muncul dari acara TV Lokal adalah ecek ecek. Mungkin TV Lokal memang perlu dikemas secara lebih menarik lagi.

    • At 2008.01.02 10:43, adhijogja said:

      Jadi inget pas KKN dulu… Tiap jam 12 siang tontonannya Jogja TV, nonton acara Rolasan…

      • At 2008.01.02 10:44, zam said:

        hoho.. jadi pengen bikin bisnis jengjengTV..

        wakakaka

        • At 2008.01.02 11:52, Okto Silaban said:

          @ mr.bambang : Yah.., sama aku juga masih menilai seperti itu hingga saat ini. Tapi ini kayaknya memang karena menyesuaikan dengan selera pasar juga..

          @adhijogja : Nah itu dia Praz yang kumaksud dengan “..sudah melekat di benak warga Jogja..”. Aku juga ingat, waktu itu kamu paling seneng waktu Kangen band di puter di Rolasan Jogja TV. He..he.

          @zam : Ehh.., mantep tuh namanya JengJengTV. Isinya hombreng semua.. 😀

          • At 2008.03.03 10:40, sandy ari said:

            iya tapi periklanan di jogja untuk di masukkan ke televisi sanagat dikit banget.pemasukkan di jogja tv keliatannya banyak berasal dari pemkab2 yang blocking time…tapi bentar lagi TV nasional akan kerja sama dengan TV lokal atau mereka akan buka biro do daerah

            • At 2008.03.03 15:49, Okto Silaban said:

              @sandy : Oh ya? Saya baru tahu itu. Soalnya memang share penontonnya masih tak seberapa setauku. Jadi wajar sih, kalau pemasukan dari iklannya tidak besar.

              • At 2009.07.25 11:09, Toharisson said:

                Indosiar lokal jogja?
                Bukankah UU penyiaran sdh merubah dan menambahkan peraturan baru soal konten lokal dr televisi dimana tv siaran nasional harus pny sempalan acara lokal. Seperti halnya Global tv jateng dan SCTV jatim. Entah yg lain, mgkn sdg brbenah.

                • At 2009.08.26 04:50, puz said:

                  gmana caranya nntn live r3vo band yg pernah maen dirolasan???

                  • At 2010.03.19 14:52, TT said:

                    jogja tv bentar lg juga tutup, acaranya udah mulai diulang ulang. live nya pun udah jarang pake bgt……

                    • At 2010.04.28 00:35, ryan narianda said:

                      tv lokal sangat menarik so kita bisa berkembang di daerah kt sendiri

                      (Required)
                      (Required, will not be published)

                      pepaya