Mengkonversi Ubuntu Linux di Laptop Menjadi VM di VirtualBox

[Ilustrasi: Alex Kleinpo – kleinpo | flickr.com]
Season 1

Sejak sekitar 3 tahun terakhir saya menggunakan MacBook sebagai mesin utama di kamar. Laptop saya sebelumnya menggunakan HP Compaq, dengan OS Ubuntu Natty (11.04). Iye.., Ubuntu versi 4 tahun yang lalu.

Laptop HP Compaq itu mau saya format ulang aja sebenarnya. Tetapi saya tidak mau kehilangan isinya. Isinya bukan sekadar data, tapi sistem operasi, aplikasi dan data-data keseluruhannya. Karena di dalamnya sudah banyak sekali aplikasi dan library yang sudah saya konfigurasi secara custom, jadi beberapa aplikasi web lokal di dalamnya sangat bergantung dengan konfigurasi tersebut. Sementara selain karena males install ulang, konfigurasi, dll nya saya juga sudah banyak lupa.

Intinya, saya mau Ubuntu Linux di laptop HP Compaq itu saya backup lengkap dengan semua aplikasi, library dan isinya dan tetap bisa saya jalankan sewaktu-waktu ketika saya butuhkan. Yang kepikiran tentunya “Coba ini laptop bisa gue bikin jadi VM ya?”. Lalu dilanjutkan, “Oh iya.., kenapa tidak?”.

Jadilah akhirnya saya googling. Saya lupa akhirnya nemu dimana. Akhirnya saya berhasil menemukan cara membuat satu partisi aktif menjadi satu file image. Bentuk ouputnya saya letakkan di hardisk eksternal. Format file outputnya .img.

Nah file itu yang saya convert menjadi file .vdi (VirtualBox Disk Image). Jangan tanya caranya.., saya udah gak inget. Saya lakukan ini tahun lalu soalnya. Yang saya ingat cuma proses ini butuh waktu berjam-jam. Ya mengingat total size nya hampir 60 Gigabita juga sih.

Setelah selesai, lalu di MacBook saya jalankan VirtualBox, add new OS, dan pilih disk-nya file .vdi tadi. Saya coba jalankan. Error. Kurang lebih pesannya “No bootable media found..”.

Saya baru sadar. Di latop lama saya itu ada 2 OS. Partisi primary pertama Windows, partisi primary kedua Ubuntu. Nah, yang saya buat jadi VM adalah partisi kedua ini. Sementara bootloadernya ada di MBR (Master Boot Record), dan itu ada di bagian pertama harddisk. Lah terus gimana cara backup Bootloader/MBR dan memasangnya ke VM?

Lalu saya ambil gitar, dan mulai memainkan.., lagu lama yang biasa.., kita nyanyikan. Tapi tak sepatah kata, yang bisa terucap.. Hanya ingatan yang ada di.. *Slank – Terlalu Manis

Tapi beneran. Akhirnya saya ambil gitar, bikin lagu, upload ke SoundCloud. VM nya gimana? Bodo amaat..

Season 2

Kemarin saya kebetulan buka-buka lagi hardisk eksternal saya itu. Melihat file .vdi backup-an laptop lama, saya kepikiran lagi, sampai susah makan, susah tidur, susah BAB sih enggak.

Kebetulan di laptop yang saya pakai sudah ada VM baru, Ubuntu juga. Oh iya, di Ubuntu kan bisa install ulang bootloader dengan grub-install. Tapi gimana cara installnya kalau booting ke OS nya saja gagal?


Dan tiba-tiba di balik kelopak mata saya terlintas satu kata: CHROOT ! *bukan ngecroot yeee..

Saya jalankan VM baru, lalu mount file .vdi tadi di /mnt/disk. Jalankan “sudo chroot /mnt/disk”. Keluar error perkara “/dev/.. is busy..”. Googling bentar lalu coba lagi:
$sudo mount --bind /dev  /mnt/disk/dev
$sudo mount --bind /proc /mnt/disk/proc
$sudo mount --bind /sys /mnt/disk/sys
$sudo chroot /mnt/disk

Hoopla..! Berhasil. Saya cek isi /etc/issue, bener Ubuntu 11.04 Natty. Berarti saya sudah jalan di OS laptop lama saya. Tinggal pasang bootloader deh.
$sudo grub-install /dev/sdb

Error ! Intinya karena filesystem saya ReiserFS, jadinya grub gak support. Arrghh..! Saya ya baru inget kalau sekian tahun lalu sebenarnya filesystem saya ReisferFS. Kirain ext3. Entah kenapa dulu saya pakai filesystem ini.

Sempat googling mau ganti LILO aja. Tapi kok kayaknya ribet ya. Maklum, berapa tahun terakhir saya lebih milih jadi end-user saja. Udah jarang sekali oprek-oprek Linux. Walaupun ternyata saya masih inget dengan berbagai command-command dan letak berbagai file konfigurasinya.

Ya sudah, saya bikin virtual disk kosongan baru saja. Di VirtualBox ada menunya kok, gampang banget. Di VM baru, disk ini saya mount, lalu format disknya jadi ext4. Niatnya, isi disk image backup dari laptop lama saya itu mau saya pindah saja kesini. Kalau sudah ext4, berarti grub-install harusnya bisa jalan kan?

Tadinya saya mau pakai “cp –r”. Tapi kok kayaknya gak efektif. Oh iya, “rsync” aja deh. Err.., atau “dd” aja ya. Akhirnya saya pilih “dd” – disk duplicate: $dd if=/dev/sdb of=/dev/sdc1 bs=512 conv=noerror,sync

Mulai “bs=…” itu saya gak tahu artinya apa. Baca aja di sini ya: https://wiki.archlinux.org/index.php/Disk_cloning

Sempat bingung juga sih. Image Disk aslinya itu besarnya sekitar 60GB, sementara virtual disk baru besarnya 80GB. Kalau copy disk ntar gimana ya alokasi sizenya? Terus filesystem di virtual disk baru apa bakal ganti ke ReisferFS, atau tetap ext4?

Ah bodo’ lah. Saya tinggal makan.

Season Finale

Kelar makan, saya cek tidak ada error. Ya sudah, virtualdisk baru saya mount, terus chroot ke-situ, dan langsung jalankan “sudo grub-install /dev/sdc1”. Sukses, tidak ada pesan error.

VM saya matikan. Di VirtualBox saya buat new VM, pilih disknya virtualdisk baru tadi. Saya nyalakan. Muncul bootloader Grub. Yeaaah..!

Saya segera login ke OS tersebut. Ngecek sana-sini. Sedikit penyesuaian konfigurasi. Daaaaan.. Saya mendapatkan kembali Laptop HP Compaq saya dalam bentuk VM, dan portable. Bisa nostalgia deh dengan aplikas-aplikasi di dalamnya.

Eh iya, partisi OS ini ternya jadinya tetap ReiserFS. Saya lupa cek sih, selisih space disk nya itu apa jadi blank space atau gimana. Harusnya sih iya ya? Oh iya, berarti ReiserFS bisa dipasangin Grub. Jadi tadi itu mungkin masalahnya di MBR.

Kesimpulan

Jadi kalau punya punya laptop lama tapi masih mau dijalankan kapan-kapan, di-VM-kan saja.

*Eh, apa sebenarnya ada cara yang lebih singkat untuk mem-VM-kan sebuah komputer fisik?

No Comments

(Required)
(Required, will not be published)

nangka