Upgrade Ubuntu yang Tak Pernah Berhasil dengan ‘apt-get dist-upgrade’

Seperti biasa, ritual 6 bulanan selalu saya lakukan ketika ada rilis Ubuntu baru terbit. Oh tidak.., tidak.. saya bukan seorang penggila Ubuntu yang begitu menggilanya ingin menginstall Ubuntu begitu ada rilis baru. Saya melakukannya karena tiap rilis Ubuntu masih menyisakan beberapa masalah yang belum selesai. Karena itu setiap rilis baru saya selalu install.

Dan seperti juga pernah tertulis di blog ini, saya sudah kapok melakukan upgrade ketika ada rilis Ubuntu baru. Karena dari pengalaman yang sudah – sudah tidak pernah ada yang berjalan mulus. Ini memaksa saya mengambil pilihan install baru, fresh install, instal bersih.. *ya.. apapun lah sebutannya.

Tapi, berhubung kali ini, di bulan November ini, dan di rilis Karmic Koala ini, saya ada satu laptop lagi.. *ihiiy.. berima.. 😀 *, maka saya pun beranikan untuk melakukan upgrade. Bukan install ulang.

Langkah – langkahnya :

1. Di laptop satu lagi (yg sudah menggunakan Karmic Koala, fresh install), diinstall apt-mirror.

2. Tancapkan hardisk eksternal, set di /etc/apt/mirror.list biar repository nya disimpan di hardisk eksternal. *ya.. saya memang agak ndak sabar menunggu rilis DVD repo, jadi saya mirror saja repo ubuntu itu ke hardisk eksternal *cuma 27 GB kok :D, dan cuma butuh waktu 4 jam (hanya saja, akibatnya sekarang koneksi ke kambing.ui.ac.id dilimit oleh sang admin.., ha..ha..)

3. Di laptop utama, tancapkan hardisk eksternal, sesuaikan /etc/apt/sources.list.

4. sudo apt-get update

5. sudo apt-get dist-upgrade

6. Tunggu beberapa hari.. , lalu hidangkan selagi hangat.. *ehm.., beberapa jam maksudnya.. Saya sambil baca komik soalnya..

7. Selesai

8. Restart

9. Sepertinya normal – normal saja..

10. 3 hari kemudian.., kenyataan mulai terungkap. Totem-xine hilang, di install ulang dibilang udah terinstall, ndak bisa muter video.., dst.. dst..

[UPDATE] Totem-xine memang sudah ditiadakan untuk Karmic dan seterusnya.. Yang ada disitu cuma paket transisi (via ak)

11. Curiga dist-upgrade memang tidak bisa diandalkan.

12. Nulis keluhan di blog *alias tulisan ini..

Nah.. jadi sebenarnya dist-upgrade itu memang tidak baik digunakan di desktop ya? Soalnya katanya kalau di versi server (no GUI), aman – aman saja.. Baiklah.., setidaknya sekarang saya kapok kedua kalinya untuk tidak melakukan upgrade jika ada rilis Ubuntu baru..

Temenku sampai berhari – hari menuliskan status di YM : Karmic Kualat, demi banyaknya error akibat rilis Karmic ini.

*nyiapin sekardus biskuit untuk menemani fresh install Karmic Koala…

Karmic Koala mu gimana?

Apt-Web dan Kisah Cewek Cantik

UbuntuBung Fajran mungkin harus membaca percakapan yang terjadi dengan saya ini, sebelum dia membuat suatu aplikasi yang sangat mencerahkan Linuxer (Ubuntuers / Debianers?) di Indonesia (apt-web) :

Hari Pertama

Cewek cantik : “Hei cowok cakep, aku mo nginstal Linux nih. Katanya ada distro – distro gitu deh di Linux, terus aku install yang mana dong ?”

Aku (cowok cakep) : “Tergantung cantik.. Itu tergantung kebutuhan. Secara kamu baru belajar pake Linux, bisa pake Ubuntu, ato LinuxMint.” (sok pengen bahasa gaul.., tapi dengan logat Jambi)

Cewek cantik : “LinuxMint? Jarang denger sih..” (maklum cewek cantik kan gak gaul sama Linux). “Kalo Ubuntu sering denger. Aku install Ubuntu aja deh.. Makasih ya cowok cakep.. ”

Aku : “Ya.. sama – sama cantik, lain kali kalo butuh bantuan calling aku aja deh.. Ehm.., boleh tau no HP nya gak? ato FS?”

Cewek cantik : “Lain kali aja ya.. “, sambil berlalu pergi..

Hari kedua

Cewek cantik : “Eh cowok cakep.., ketemu lagi nih. Mo tanya boleh dong.. ” (sambil kedip – kedip genit..)

Aku : “Boleh dong cantik.. ” (tapi gak pake kedip – kedip.., gak pantes..!) Read more Apt-Web dan Kisah Cewek Cantik

Cara Mengatasi Error Install OpenOffice di Debian GNU/Linux

OpenOffice.orgBeberapa waktu lalu, akhirnya switch back ke Distro Linux Debian Lenny. Secara default, berbeda dengan distro lainnya Debian tidak menyertakan OpenOffice. Paket OpenOffice sendiri tersedia di repositori nya Debian. Tetapi sayangnya, OpenOffice ini membutuhkan paket lain, yaitu ttf-opensymbol, yang mana ketika diinstal baik dengan APT ataupun Synaptic biasanya error.

Pesan error nya kurang lebih seperti ini :

/usr/share/fonts: skipping, 0 fonts, 3 dirs
/usr/share/fonts/X11: caching, 0 fonts, 6 dirs
/usr/share/fonts/X11: failed to write cache
.... dst..

Cara mengatasinya adalah Read more Cara Mengatasi Error Install OpenOffice di Debian GNU/Linux