Kalau Tim Kampanye Capres – capres Kita itu Aktif di Kaskus

Di Amerika media yang lagi naik daun semasa pemilu adalah Blog, Twitter, dan Facebook. Dan tim Obama pun memanfaatkan media ini, bersama situs PDF sharing Scribd.com. Nah kalau di Indonesia, sepertia ranah diskusi publik di dunia online tetaplah forum. Yang paling besar tentu saja Kaskus, bahkan media online besar lain pun ikutan membuat forum demi melihat suksesnya Kaskus.

Karena itu, rasanya cukup cocok kalau tim kampanye capres – capres kita itu juga aktif di forum – forum seperti Kaskus, DetikForum, dll. Apalagi jika capresnya sendiri yang sesekali bikin thread. Dijamin rame deh.. 😀

Tapi, kalo capresnya sendiri yang langsung posting, mungkin isinya jadi gini ya :

capres-ngaskus

Brasero – CD Ripper yang Super Canggih di Linux

Di Linux *Ubuntu Ibex*, tool untuk copy CD Audio (ripping) yang paling saya sukai adalah program Brasero. Saya sudah sangat sering menggunakan program ini, soalnya Bapak Kos saya sering minta dicopykan lagu dari CD yang dia beli, agar bisa dimainkan berulang kali untuk latihan nyanyi anaknya. Tapi tak disangka kemampuannya bisa super canggih seperti ini :

Progresnya menyatakan : sudah 367MB dicopy dari 2MB, dan proses sudah berjalan 13612%

Wow..

Friendster dan Polisi

Selama beberapa waktu belakangan ini saya merasa yang mainan Friendster dah ketinggalan jaman.. (walaupun saya sendiri masih ngupdate foto – foto di FS terus.. He..he..) . Sekarang jamannya Facebook. Punya blog juga biasa aja.., sekarang mainannya Plurk.

Tapi kenyataannya, di sebagian besar daerah lainnya, Friendster masih jadi tujuan utama anak muda berinternet. Entah itu buat lihat – lihat update terbaru berita temennya, cari “nice looking girls / boys”, menggosip, kirim – kirim komen, godain temen, dll.

Tapi asyik juga. Saya yang hampir setiap hari minimal ngenet 8 jam saja tidak begitu tahu perkembangan teman – teman lama saya via Friendster. Tapi teman – teman saya di Jambi sana justru sangat update dengan perkembangan teman – teman kami lainnya, berkat Friendster. Kalau teman – teman kampus (yang sudah berpencar ke seluruh penjuru dunia) sih selalu dapat kabarnya via milis.

Tapi mungkin saja fenomena ini tidak terjadi di daerah yang internetnya kembang kempis. Toh di Riau sana, di perumahan karyawan perusahaan minyak Amerika itu, banyak yang update berita temannya via Friendster. Walaupun mereka juga biasanya aktif di milis (soalnya, sebagian besar dari mereka juga kan alumni dari universitas besar di Pulau Jawa sini).

Terus intinya apa? Gak tau.. Ha..ha.. Tadinya mo nulis apa gitu.., tapi kok makin lama makin ngelindur.. He..he..

Udahlah, nih contoh percakapan yang terjadi dengan seorang sahabat via telepon, kemarin sore.


Sori adanya cuma bahasa Jambi (males translate) 😀

Tlilililitt.. tli li litt… (ringtone HP). Lihat di HP tertera nama sahabat lama yang sekaligus juga saudara saya, dan sekarang sudah berpangkat Bripda di Kepolisian Jambi.

Saya : “Woi.. Do.. Apo kabar? Lamo dak kontak kontak..”

Do (nama samaran) : “Baeklah To.. Kau tu na sombong nian.. lah betaun dak balek – balek ke Jambi”.

Saya : “Ha..ha.. basing be, mau lah aku tu balek, tapi dak katek waktu. Mano kemaren sibuk ngurus skripsi. Tapi gek Natalan aku balek kok, siapin be tim penjemput dari POLRI, he..he..he. Eh.., apo kabar budak – budak?”

Do : “Cam itu lah To.. Banyak yang berubah, lah jadi anak gaul. Balek kesini ngomongnyo pake ‘lu gua’ pulak. Mati anak mudo…! Besak gaya budak tu..”

Saya : “Iyo po? Wai dak tau jugo aku.. Lah lamo dak ngubungin budak tu”

Do : “Tengoklah di Friendster. Si (GGG) lah pirang – pirang be rambutnyo. Si (KKK) tu jadi anak gaul dio, lah jadi anak band indie dio. Nah kalo Si (XXX) itu, gawenyo pacaran be nampaknyo. Segalo macam foto gaya ciuman dipasang budak sikok tu disitu.. Sangar..!”

Saya : “Wuee.. Bripda sikok ni main Friendster be kerjo kau. Jangan – jangan lupo gek ngamankan Jambi tu.. ” Read more Friendster dan Polisi

Kolam – kolam Kenyataan

Beberapa waktu lalu beberapa teman kampus yang sudah bekerja di Jakarta berkunjung ke Jogja. Kami yang masih tersisa di Jogja pun dengan senang hati menyambut mereka. Di sela – sela obrolan kami, seorang teman bertanya kepada saya, kurang lebih begini ” Eh iya Ban.. Kamu gimana? Sekarang rencananya mau ngapain. Mau nerusin sekolah, kerja, atau jangan – jangan mau bikin usaha sendiri ?”. Saya jawab pendek (sebenarnya karena tidak tahu mau menjawab apa), ” Gini – gini aja dulu.. Menikmati jadi orang bebas..” (sambil nyengir kecut).

Seandainya teman saya itu punya waktu banyak, saya akan menjelaskannya dengan analogi seperti ini :

Saat ini saya sedang sangat ingin berenang. Memang saya tidak jago berenang, tapi saya tahu sedikit – sedikit tentang teknik berenang. Saya ingin berenang di kolam renang elit, di pulau sebelah. Tapi untuk bisa berenang disana, harus punya kemampuan teknik berenang yang tinggi. Saya cukup sadar diri untuk tidak membeli tiket di kolam renang itu.

Tapi sementara itu, ada beberapa kolam renang yang gratis. Mereka menawarkan kepada saya untuk mencoba kolam renang mereka. Saya tidak tahu dalamnya seperti apa, tetapi saya rasa saya kurang tertarik berenang disitu. Di lain tempat, ada juga kolam renang yang sedang ramai. Pengunjungnya banyak, dari mulai anak – anak sampai orang tua. Kolam renangnya airnya bersih, tempat nongkrongnya asyik, dan ada bonus untuk yang jadi member club. Sungguh saya sangat tertarik berenang disitu.

Namun, sekarang saya masih berada di kolam lain. Kolam yang pada awalnya cuma saya jadikan latihan berenang saya. Mulai dari gaya kupu – kupu, kura – kura, naga, bekicot, sampe gaya kepompong :D. Tapi di kolam ini saya menemukan teman – teman berenang yang juga asyik – asyik. Selain itu, kolam satu ini juga sepertinya nantinya bakal ramai dikunjungi orang. Walaupun masih jauh jalan kesana. Read more Kolam – kolam Kenyataan

Halo Medan

Tadi sore saya sampai Medan. Kesan saya tidak berubah, sama dengan pertama kali saya kesini (5 tahun lalu). Kotanya padat sekali. Walaupun Jakarta nyata – nyata lebih padat, tapi kok saya merasa sedikit sesak ya disini.. Hmm..

Saya dapet hadiah dari kartu Halo begitu sampai di Medan. Sinyal Telkomselnya parah betul.. Boro – boro mau telpon kasih kabar ke rumah, SMS aja 4 jam baru nyampe. TelkomselFLASH? aah.. sudahlah.. lupakan..

Medan juga masih panas cuacanya, sama seperti 5 tahun lalu.  Duh.. jadi nostalgia gini. Inget dulu pagi – pagi nyetop angkot (kalau gak salah inget) nomor 62, jurusan Sambu. Soalnya waktu itu ikut kursus bimbingan belajar di Medika. Terus, kalau lagi bete habis bimbel, pergi ke Gramedia jalan kaki. Numpang baca gratis. Terus pulang bimbel hari Jumat langsung ke rental komputer atau warnet di Padang Bulan. Bukan buat ngetik atau nyetak dokumen, tapi belajar HTML dan CSS.. Hi..hi.. Dari dulu emang sudah jatuh cinta sama dunia web. Tapi BPK nya enakan yang sekarang deh daripada yang dulu.. 😀

Dah ah.. mo tidur.

Selamat Datang Stok Penyanyi Cilik Jadul..

Si Titin ini benar – benar bikin saya bernostalgia dengan nostalgia lagu – lagu masa kecil saya. Dia dapet koleksi foto – foto terbaru dari Maissy, Melisa, Chikita Meidy (rekan satu angkatan..) di Kaskus.

Aha.. saya coba mengingat beberapa lagu mereka,

Maissy :

Ambil bukunya, ambil pensilnya.. Kita belajar bersama..

Habis belajar, kita bermain.., yo ayo kita gembira..

Lagu satunya :

Jangan suka cubit – cubit.., suka mainan teman..

Itu gak boleh.., gak boleh kita lakukan.. Read more Selamat Datang Stok Penyanyi Cilik Jadul..