Magdalena

T : Magda kelas berapa, dek?

J : 2 SMP..

T : Kok sore gini masih nongkrong di tempat kursus musik?

J : Sopir Papa belum jemput. Katanya lagi nganterin papa meeting dulu.

T : Kursus musik dari jam berapa emang?

J : Jam 4 sore mulainya. Tapi sebelum kursus musik, Magda kursus bahasa Inggris dulu..

T : Oh gitu.. Kalo hari lain ada kursus juga enggak?

J : Magda tiap hari ada kursus.. Ada bulutangkis, berhitung, dance, les pelajaran sekolah.. Macem – macem deh.

T : Wow.. Banyak yah?

J : Dibanyak – banyakin deh kayaknya sama mama papa. Soalnya kalau aku dirumah, kan sendirian.., paling sama si Mbak.. Jadi diikutin kursus atau les biar ada kegiatan gitu.

T : Papa atau mama ikutin nemenin gak kalau Magda kursus atau les?

J : Enggak tuh.. Mereka mana sempeeet.. Subuh – subuh papa sama mama udah pergi kerja. Pulangnya pada malem – malem semua. Itupun di rumah masih kerja lagi.., katanya deadline. Ada yang harus launching, ada yang mau tak mau, karena perusahaan harus mengejar ketinggalan dari pesaing.

T : Tapi Sabtu Minggu Magda kan masih ketemu papa mama..

J : Ketemu siiih.. Tapi papa pegang BB terus.., bales pesan dari kantor kayaknya, sambil komat – kamit “Adaaaa aja yang error..”.  Kalau mama sama aja.., pegang iPad.. ngecek – ngecek transaksi apa gitu.. Soalnya tiap Senin mama harus report ke bosnya katanya.

T : Kalau jalan – jalan keluar kota, sering gak?

J : Lumayan sih.., ada beberapa kali. Tapi biasanya dibarengin dengan janjian papa atau mama ketemuan sama calon rekan bisnis gitu. Atau kalau enggak dibarengin sambil lihat – lihat peluang bisnis. Porsi jalan – jalannya sih kalau diitung – itung jadinya dikit juga.. Belum lagi kalau bentar – bentar papa dapat telepon soal website perusahaan mereka yang error. Atau kalau mama biasanya BBM-an.. Gak tau ngobrol sama siapa.

T : Eh iya.., Magda kalau berangkat sekolah jam berapa?

J : Kalau sekarang sih sekitar jam setengah 6. Soalnya ada sopir sendiri. Dulu waktu belum ada pak sopir, subuh – subuh udah dipindahin ke mobil, terus dimandiin di sekolah sama si mbak. Mama suka ada meeting pagi soalnya, jadi gak boleh telat.

T : Memang papa sama mamanya Magda kerja apa?

J : Papa itu direktur teknologi gitu.., di perusahaan bidang teknologi informasi. Kalau mama, manager finance di perusahaan otomotif. Mereka juga punya cafe gitu, sama bisnis sablon kaos. Ada lagi sih bisnis mereka yang lain tapi kecil – kecilan aja.

Pasangan Sukses (?)

Magdalena dan percakapan di atas cuma karangan.  Tapi kurang lebih seperti itulah gambaran dari apa yang saya dengar tentang sebagian kehidupan pasangan suami-istri yang terbilang sukses secara karir dan finansial, di Jakarta.

Tapi kalau melihat kondisi Magdalena, pertanyaan saya cuma satu : Is it worth it ?