Sewaktu lagi heboh – hebohnya Twitter, saya sempat bikin akun. Terus nyobain nge-tweet. Habis itu ditinggalkan.
Setelah itu muncul Plurk. Setelah disentil Mas Yahya, akhirnya saya bikin akun. Dan terjerumuslah saya di dunia plurknista itu. (and it did fun.. (dance)plurk )

Belakangan fitur karma (yang tadinya asyik) kok malah terasa mulai mengganggu. Kalo ndak diupdate seharian karmanya turun. Ya ndak apa – apa sih, ndak masalah sebenarnya. Tapi entah kenapa ada semacam efek psikologis untuk mengembalikan lagi karma tersebut. Akhirnya mulai deh nge-junk demi mempertahakan karma.. 🙁 *ya.. saya lakukan dengan sadar kok.

Plurk bilang : Say something interesting..

Terus gimana kalo seharian ndak ada yang interesting? Berarti hidup kita sucks.. Karena itu kena karma…

*cuma analogi bercanda saja kok.., ndak usah ditanggepin serius ya.. 😀

Kemarin saya denger podcast dari PasarMalem.com (situs ini udah lama launching ya?). Temanya tentang microblogging. Dan mbak.. errr.. *kalo ndak salah* Ica, dari Bandung, ngasih analogi yg saya suka :

“Twitter itu kaya semua orang ngobrol di satu meja.., Plurk itu kaya orang – orang berkelompok ngobrol di meja – meja tertentu.”  (CMIIW).

Bung Thomas juga membuat salah satu pernyataan yang cocok dengan tipikal saya : “Intinya adalah pada teksnya itu kan?”

Ntah kenapa, setelah mendengar podcast itu saya pengen make Twitter lagi.. Hebat nih podcast.. 😀

NB : Tadinya saya sempat berpendapat negatif tentang podcast di PasarMalem ini. Di plurk saya sempat bilang : It sucks..!. Tapi ternyata, kebetulan saja waktu pertama kali buka dapet episode yg ndak sesuai harapan saya. So buat PasarMalem.., lanjuuuutt…! 🙂  (put rock icon here)plurk

Link : PasarMalem : Micro Blogging